Pangdam IM Perintah Relokasi Korban Banjir

Pangdam Iskandar Muda, Mayjen TNI Zahari Siregar meminta Pemkab Aceh Tenggara (Agara) bersama pihak terkait lainnya segera merelokasi

Pangdam IM Perintah Relokasi Korban Banjir
SERAMBI/ASNAWI
Pangdam IM, Mayjen TNI Zahari Siregar, Bupati Agara, Hasanuddin B, Dandim 0108 Agara, Letkol Inf Andi Roedprijatna W, Danrem 011 LW, Kolonel, Inf A Rachim Siregar, Kapolres Agara, AKBP Trisno Riyanto dan pihak terkait lainnya meninjau lokasi dan korban banjir bandang dan tanah longsor di Desa Naga Timbul dan sekitarnya, Kecamatan Leuser, Agara. Jumat (24/8)

“Dalam minggu ini mereka harus diupayakan sudah direlokasi, karena cuaca saat ini berpotensi hujan. Musibah (banjir bandang dan tanah longsor) terjadi karena hutan sudah lama gundul. Debit air yang turun dari gunung bersama potongan-potongan kayu tak mampu ditampung alur sungai sehingga meluap dan menerjang perkampungan hingga porak-poranda seperti ini,” kata Pangdam IM saat mengunjungi korban banjir bandang dan tanah longsor di Desa Naga Timbul, Jumat (24/8). Di lokasi bencana, Pangdam didampingi Bupati Agara Hasanuddin B, Danrem 011/LW, Dandim 0108, dan Kapolres AKBP Trisno Riyanto.

Pangdam IM berangkat ke Agara dengan helikopter dari Banda Aceh mendarat di Desa Paya Mbelang, Kecamatan Lau Baleng, Kabupaten Tanah Karo, Sumatera Utara. Dari Posko TNI di Paya Mbelang, rombongan menggunakan mobil ke lokasi bencana sejauh tujuh kilometer dengan waktu tempuh satu jam karena kondisi jalan rusak parah, terjal dan berliku liku.

Di lokasi bencana, Pangdam IM menyerahkan bantuan sembako dan pakaian serta perlengkapan lainnya secara simbolis untuk korban banjir. Usai meninjau lokasi, sekitar pukul 13.00 WIB, Pangdam IM bersama rombongan menuju ke Pendapa Bupati Agara di Kutacane sejauh 80 kilometer mengendarai mobil dengan lama perjalanan 3,5 jam. Lintasan ini juga rusak parah, licin, dan berliku liku yang hanya bisa dilewati mobil berpenggerak empat roda. Hampir sepanjang jalur yang dilewati maupun ke lokasi bencana juga tak ada layanan telepon selular.

Di Pendapa Bupati Agara, Pangdam IM di-peusijuek oleh tokoh-tokoh adat dan ulama dan selanjutnya berkunjung ke Makodim 0108 Agara.

Bupati Agara, Hasanuddin B mengatakan, warga di lokasi bencana sudah 30 tahun menghuni kawasan Leuser. Permukiman itu pada tahun 2000 adalah kawasan HPH yang dulunya marak sekali pembalakan liar. Namun, menurut Bupati Agara, sejak 12 tahun terakhir tidak ada lagi pembalakan liar.

Terkait musibah banjir bandang dan tanah longsor di Desa Naga Timbul dan sekitarnya, menurut Bupati Agara, mereka telah memberikan bantuan masa panik untuk korban. Selanjutnya sejak Minggu 19 Agustus 2012, jalan di lokasi bencana sudah bisa dilalui kenderaan roda empat dan roda dua dan jenis lainnya.

Selama 14 hari ke depan, katanya, akan dilakukan penanganan darurat dengan membangun sedikitnya 48 rumah termasuk rumah ibadah, kantor desa, jalan, dan jembatan.

Bupati Agara juga menyinggung, akibat musibah itu ada enam warga yang menjadi korban. Dari jumlah itu, empat ditemukan tewas sedangkan dua lainnya yakni Heriwati (40) dan anaknya Sulaiman (15), warga Naga Timbul masih dalam pencarian.

Camat Leuser, Asbi Selian kepada Serambi, Jumat (24/8) mengatakan, akibat bencana banjir bandang dan tanah longsor itu, enam desa lainnya terancam terisolir karena jalan dan jembatan rusak.

Keenam desa yang terancam terisolir itu adalah Punce Nali, Sade Ate, Arih Mejile, Bunbun Indah, Bunbun Alas, dan Serakut.  Desa Punce Nali mengalami kerusakan jalan sepanjang 2 kilometer, Naga Timbul Bunbun Indah 9 km, Gajah Mati Permata Musara badan jalan amblas 60 meter, dan Bunbun Indah Serakut sebanyak empat jembatan rusak.

Halaman
12
Ikuti kami di
Editor: bakri
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2016
About Us
Help