A PHP Error was encountered

Severity: 4096

Message: Object of class stdClass could not be converted to string

Filename: controllers/articles.php

Line Number: 107

A PHP Error was encountered

Severity: Notice

Message: Object of class stdClass to string conversion

Filename: controllers/articles.php

Line Number: 107

A PHP Error was encountered

Severity: Notice

Message: Undefined variable: Object

Filename: controllers/articles.php

Line Number: 107

A PHP Error was encountered

Severity: Notice

Message: Trying to get property of non-object

Filename: controllers/articles.php

Line Number: 107

Jet Hawk 200, Si Lincah yang Banyak Lahirkan Fighter Unggul - Serambi Indonesia
Minggu, 23 November 2014
Serambi Indonesia

Jet Hawk 200, Si Lincah yang Banyak Lahirkan Fighter Unggul

Selasa, 16 Oktober 2012 14:16 WIB

Jet Hawk 200, Si Lincah yang Banyak Lahirkan Fighter Unggul
NET
HAWK 209 TT-0212
SERAMBINEWS.COM, JAKARTA - Sebuah pesawat tempur jenis Hawk 200 milik TNI AU jatuh di pemukiman warga Jalan Amal, Komplek Perumahan Pandau Permai, Siak Hulu, Kabupaten Kampar, sekitar pukul 09.45 WIB.

Beruntung dalam kecelakaan tersebut tidak ada korban jiwa yang jatuh. Sang pilot Letda Reza Yori Prasetyo selamat setelah berhasil keluar melalui kursi lontar(eject chair).

Hawker-Siddeley Hawk adalah jet tempur ringan atau latih produksi BAE Hawk sejak 1974. BAE Hawk adalah sebuah perusahaan dari Britania Raya(Inggris).

Hawk merupakan pesawat latih interim untuk pesawat tempur generasi 4 ( F-16, F-15, dll) menggunakan radar modern APG-66 ( khusus varian Mk 200 ) dan rudal AIM-9 Sidewinder.
Hawk Mk 109 / 209 merupakan kode untuk Hawker-Siddeley Hawk yang diekspor ke Indonesia yang mulai melengkapi TNI-AU sejak tahun 1997 (pada tahun 1980-an, TNI-AU juga pernah membeli sejumlah Hawk Mk 53).Hawk Mk 209 merupakan varian single seater dari keluarga Hawk.

Pesawat ini dikhususkan untuk mengemban misi air superiority dan ground attack. Malaysia juga memiliki sejumlah Hawk Mk 108 / 208 yang merupakan varian Hawk pertama yang bisa melakukan in-flight refuelling.

Bagi penggemar dunia dirgantara dan militer, nama jet tempur Hawk sudah tidak asing lagi. Bahkan bagi Indonesia, TNI-AU khususnya, pesawat Hawk series sudah mengabdi sejak tahun 1980-an. Sejak itu pula, banyak fighter unggulan dilahirkan dari jet latih tempur ini.

Sejak tahun 1980, Indonesia menggunakan Hawk seri 53 atau Hawk Mk.53 sebagai pesawat latih, pesawat ini dikenal andal dan mudah dikendalikan. Bahkan jet kecil ini bisa juga didaulat sebagai penempur, dengan berbagai macam senjata. Hingga kini, Hawk Mk.53 masih mengabdi di TNI-AU dan masuk dalam skadron 15 lanud Iswahyudi Madiun.

Di tahun 90-an, tepatnya tahun 1993, TNI-AU kembali melakukan kontrak pembelian sebanyak 24 Hawk. Jumlah ini kemudian bertambah 16 lagi, sehingga total TNI-AU memiliki Hawk baru sebanyak 40 buah. Kontrak ini konon menuai masalah.

Pasalnya, harga sebuah Hawk bisa semahal sebuah pesawat F-18 Hornet yang lebih canggih.

Hawk yang baru dibeli merupakan seri terbaru, yang sama sekali berbeda dengan Hawk Mk.53. Hawk yang dibeli kali ini dari seri tercanggih saat itu, yaitu seri 100 dan 200. khusus untuk Indonesia, pihak pabrik British Aerospace (BAe) menamakannya dengan seri Hawk 109/209.

Khusus seri hawk 200, karena sudah sangat mendekati fungsi tempur sesungguhnya, maka pihak pabrik pun melihat celah baru. Yaitu pembuatan pesawat tempur ringan. Dengan menghilangkan kursi tandem dan menambah radar jenis APG-66, yang juga digunakan pesawat F-16A/B, serta air refuelling probe, jadilah pesawat tempur baru yang dinamakan Hawk 200.

Sebagai  jet tempur, Hawk 200  mampu menggotong berbagai persenjataan canggih dan mematikan. Diantaranya Rudal Udara ke darat AGM-65 Maverick, Rudal anti kapal Sea Eagle, Torpedo, serta berbagai macam bom.

Sebagai pesawat tempur ada satu kekurangan Hawk 200. Yaitu, tidak mampu membawa kanon internal. Alhasil, kanon ini dipasang di luar tubuh pada cantelan bagian tengah. Selain itu, karena fisiknya yang kecil, radius tempur jet ini juga terbatas.

Padahal Indonesia adalah negeri yang luas. meski demikian, kelemahan ini bisa dieliminir dengan dukungan pesawat tanker KC-130B.
Editor: hasyim
Sumber: Tribunnews

TRIBUNnews.com © 2014

About Us

Help

Atas