• Tribun Network
  • Login
  •  
  •  
  • Tribun JualBeli
Sabtu, 25 Oktober 2014
Serambi Indonesia

Nikmatnya Dodol dari Pase

Minggu, 6 Januari 2013 09:18 WIB
Nikmatnya Dodol dari Pase
SERAMBI/MASRIADI
SEORANG pedagang mengatur barang dagangannya di pusat kuliner Aceh Utara, di Desa Rawang Itek, Tanah Jambo Aye, beberapa hari lalu.
SEJUMLAH armada penumpang L-300 terlihat berjejer di depan kios pusat kuliner di Desa Rawang Itek, Kecamatan Tanah Jambo Aye, Aceh Utara, pertengahan Desember lalu. Lokasi ini berada di pinggir jalan Medan-Banda Aceh, tepat di samping Masjid Raya Pase, Pantonlabu, Aceh Utara.

Satu-dua penumpang membeli aneka penganan khas Aceh di kios tersebut. Di depan kios berukuran 8 x 4 meter itu terpampang spanduk menerangkan lokasi tersebut merupakan pusat kuliner di Kabupaten Aceh Utara. Lokasi wisata kuliner yang diresmikan pada, 5 Desember 2012 lalu ini, diharapkan akan menjadi ikon baru bagi Kabupaten Aceh Utara, sekaligus ikut menggerakkan roda perekonomian masyarakat setempat.

Sesuai dengan nama dan spanduk yang terpampang di sana, di lokasi itu akan dengan mudah terlihat penganan khas Aceh. Sebut saja keukarah, dodol, bu grieng, haluwa minyeuk, meuseukat, bolu ikan, peyek, kembang loyang, hingga bu bajek pun tersedia di sana.

Bahkan, dodol dimodifikasi menjadi dodol rasa nangka dan dodol rasa durian. Pedagang mengklaim penganan tersebut tanpa bahan pengawet. Penganan andalan lokasi itu adalah aneka jenis dodol.

Dodol-dodol ini dibungkus dalam plastik kecil sebesar jempol orang dewasa. Warnanya terlihat coklat mengkilap. Rasa dodol ini, nikmat sekali. Legit dan tak terlalu manis.  Selama ini, dodol paling laris di kawasan itu.

Wakil Bupati Aceh Utara M Jamil, meresmikan lokasi tersebut 5 Desember 2012 lalu. Pusat kuliner juga didirikan di lintas Medan-Banda Aceh, Desa Meunasah Mancang, Kecamatan Samudera, Aceh Utara. Untuk sementara, baru satu kios berdiri di sana.

“Saat ini, masyarakat belum ramai mengetahui lokasi penjualan makanan khas Aceh ini. Umumnya per hari hanya laku sekitar Rp 100 ribu. Itu pun dari penumpang L300 yang singgah di tempat ini. Dodol tetap menjadi pilihan utama pembeli,” sebut Salwati, pedagang di pasar kuliner tersebut.

Wanita paruh baya ini menyebutkan aneka kue tersebut diambil dari usaha kecil dan menengah (UKM) di kecamatan tersebut. Nama usaha pembuat kue lihat boks. 

Soal harga, jangan khawatir, terbilang ekonomis. Semua jenis dodol dijual dari Rp 30.000-Rp 40.000. Sedangkan bolu, bu grieng, dan penganan lainnya, dijual dari harga Rp 5.000-Rp 12.000 tergantung ukurannya.

Pedagang juga memperhatikan kemasan produk tersebut. “Kami mengemas dalam kotak, sehingga terlihat modern. Kotak ini untuk sementara disediakan oleh Dinas Koperasi dan UKM Aceh Utara,” terang Salwati didampingi rekannya Dewi Apriani.

Dewi berharap Pemkab Aceh Utara mempromosikan pasar kuliner itu ke berbagai daerah di Aceh. “Salah satu promosinya bisa lewat media massa. Sehingga, masyarakat tahu lokasi ini dan tertarik berkunjung kemari. Jika sudah begitu, kami dan pembuat kue ini juga untung,” harap Dewi.

Nah, bagi Anda yang ingin menikmati penganan tradisional khas Aceh, silahkan berkunjung ke pasar kuliner Aceh Utara. Soal rasa, buktikan sendiri. Pasti nikmat.(c46)

Cara membuat dodol
Bahan :
o   1 Kilogram tepung ketan
o   100 gram tepung beras
o   2 kilogram gula merah diiris halus
o   2 liter santan kental
o   2 liter santan encer
o   1 sendok garam
o   2 lembar daun pandan
o   Daun pisang secukupnya untuk alas
Cara membuat :
o   Didihkan santan kental bersama-sama gula merah, daun pandan, dan garam. Setelah keluar aroma daun pandan, angkat dan sisihkan daun pandannya.
o   Larutkan tepung ketan dan tepung beras dengan santan encer lalu aduk sampai merata
o   Tuangkan larutan tepung sedikit demi sedikit ke dalam rebusan santan kental dan gula merah, lalu aduk sampai adonan sampai matang dan menggumpal
o   Matikan api dan angkat dodol
o   Tuangkan dodol yang masih pana ke Loyang yang sudah diberi alas daun pisang, lalu ratakan dan biarkan sampai dingin. Alas daun pisang berfungi untuk menambah aroma harum pada dodol tersebut
o   Lalu potong dodol sesuai selera dan dodol siap disajikan
o   Jika untuk dijual, silahkan dikemas sesuai ukuran yang diinginkan

Rasanya Enak
DODOL yang dijual di pasar kuliner Pantonlabu sangat enak rasanya. Legitnya pas, tidak terlalu lembek dan tidak terlalu keras. Dodol rasa nangka, dodol biasa, maupun dodol rasa durian semuanya enak.  Tinggal lagi, perlu dikemas secara lebih menarik.

Namun, perlu promosi lagi terhadap pasar kuliner tersebut. Sehingga, masyarakat bisa tahu lokasi pasar itu. Pemerintah kita harap bisa menambah lagi toko tempat berjualan kuliner tersebut dipadukan dengan penjualan minuman. Selain itu, perlu dibuat lokasi tempat duduk yang nyaman, sehingga sembari membeli kue masyarakat bisa duduk santai di kawasan itu.
* Abdul Rafar, pembeli di Pasar Kuliner.(c46)

Perlu Dukungan

DIBUKANYA pasar kuliner di Pantonlabu ini sangat kita dukung. Kegiatan ini langkah baik untuk mengembangkan unit usaha pengrajin kue di Pantonlabu, Namun perlu didukung terus menerus oleh pemerintah. Sehingga, secara perlahan masyarakat di seluruh Aceh mengenal dodol dan penganan tradisional Aceh lainnya berada di Pantonlabu. Pembinaan terhadap pengrajin kue juga harus dilakukan. Sehingga kue-kue yang dihasilkan memiliki rasa yang enak dan nikmat.
* Ramli, pengunjung Pasar Kuliner.(c46)
Editor: bakri
Bagi apa yang Anda baca dengan teman Anda.
  | Social:    ON Social:    OFF | Option
0 KOMENTAR
136554 articles 16 0
Loading...
Sebelum memberikan komentar, silahkan login menggunakan
TERBARU
TERBARU
TERLAMA
TERKOMENTARI
TRIBUNnews.com © 2014 About Us Help
Atas