Puisi

Pagi Bening

selalu ada yang tak bisa terucapkan saat gerimis bernyanyi di pagi bening

Karya Wiratmadinata

selalu ada yang tak bisa terucapkan
saat gerimis bernyanyi di pagi bening
dan kita menata langkah di tengah kabut
sambil bersiap menyambut cahaya.

Jakarta, Februari 2012

Di Kaki Leuser

melingkari tubuhmu
yang terjal dan menantang
aku mencium aroma bunga hutan
pada setiap lekuk jalan
dan aku bertanya diam-diam
mampukah engkau bertahan?

Kutacane, Juli 2014

Tentang Hujan dan Sisa Mimpi Semalam

tentang hujan dan segala cerita yang ia bawa
kusimpan diam-diam di balik tidurku
hujan dalam mimpiku akan menjelma sebaris puisi
yang akan kau baca saat kemarau panjang dalam hidupmu.

Banda Aceh, Juni 2013

Pagi dan Sisa Doa Semalam

Halaman
12
Editor: bakri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved