Cerpen

E m a k

AKU terbangun mendengar suara-suara aneh dari dapur. Emak sedang memasak

Karya Sarah YS

AKU terbangun mendengar suara-suara aneh dari dapur. Emak sedang memasak. Menanak nasi dan memasak lauk untuk kepulangan bapak dari laut. Aku bangun lalu membersihkan kasur. Setelah itu menyisir rambut dan mengikatnya kuat, agar tidak ada rambut yang jatuh ketika membantu emak memasak.

Bapak dan emak tidak suka bila ada sehelai rambut pun yang jatuh ke dalam makanan. Pernah suatu ketika ada rambut jatuh ke dalam makanan, diduga rambutku, bapak membuang semua lauk itu keluar. Ia memarahi emak habis-habisan. Aku tak mau kejadian itu terulang lagi. Bapak sangat menjaga kebersihan. Maka jangan berharap dia tampil kusam sebagaimana pelaut kebanyakan. Terkadang sifat bapak yang satu ini membuatku emosi, karena tak jarang dia marah hanya karena ada sedikit noda di tempat tertentu. Padahal emak sudah lelah seharian membersihkan semua.

Di dapur aku melihat emak sedang membersihkan sayur kangkung, sayuran kesukaan bapak. Hampir setiap hari tumis kangkung ada di meja makan kami yang sederhana. Aku sudah mati bosan karena setiap hari sayuran itu selalu tersedia di atas meja. Pernah sekali aku meminta emak untuk memasak sayuran lain. Tapi emak tidak pernah membuatnya. Emak selalu bilang, biarkan menu sayur kangkung ini selalu ada. Bapak sudah lelah melaut jadi biarlah saat dia pulang ke rumah dia makan apa yang paling disukainya.

“Baru bangun, Nong?” tanya emak begitu melihatku di muka pintu dapur.

Aku mengangguk. Lalu menghampiri dan langsung membantu dia membersihkan kangkung. “Emak perhatikan selama ini kau telat sekali bangun pagi. Malu dengan usia, Nong. Gadis seusia kau harusnya sudah menikah. Untung kau masih bisa melanjutkan sekolahmu ke SMP. Banyak teman-teman seusiamu yang sudah mempunyai tiga orang anak. Janganlah sampai menjadi gadis pemalas.”

“Maaf,” kataku. “Semalam aku membaca buku hingga larut. Buku itu milik perpustakaan dan hari ini hari terakhir pengembaliannya. Tinggal sedikit lagi.”

“Aku tidak melarangmu membaca buku. Hanya jangan sampai kau telat bangun saja. Setelah salat Subuh jangan tidur lagi. Kalau bapak melihat kelakuanmu ini, pasti dia akan marah.”

Bapak marah? Bukannya di memang sering marah? Hal apa saja akan bapak ributkan. Namun sudah lama aku tidak mendengar bapak marah. Saat aku tidak pernah mendengarnya marah lagi seperti saat ini, rasanya antara senang dan aneh. Tapi aku tidak menjawab apa pun. Tanganku sibuk membersihkan kangkung.

“Mengapa Mak tetap memasak untuk bapak setiap hari seperti ini?”

Halaman
123
Editor: bakri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved