Home »

Sport

Regulasi Pemain Liga 1 Langgar HAM

Regulasi baru soal pemain yang dikeluarkan PSSI untuk Liga 1 musim 2017 menuai kontra dari beberapa pemain

Regulasi Pemain Liga 1 Langgar HAM

MEDAN - Regulasi baru soal pemain yang dikeluarkan PSSI untuk Liga 1 musim 2017 menuai kontra dari beberapa pemain senior. Gelandang Donny Fernando Siregar bahkan menilai keputusan adanya pembatasan umur itu termasuk pelanggaran Hak Asasi Manusia (HAM).

“Saya bisa katakan ini termasuk pelanggaran HAM (Hak Asasi Manusia) bagi kami para pesepak bola,” kata Donny Fernando Siregar kepada JUARA.

“Artinya, profesi pesepak bola seperti kami dibatasi. Mereka kemampuan dan cari makan hanya di sepakbola, lalu diminati klub, gagal kerja. Karena, kami terbentur regulasi,” tuturnya.

Penerapatan aturan yang seperti ini, kata Donny, tidak ada di liga-liga top dunia. Justru, mereka semakin menghabiskan uang demi menaikkan rating kualitas liga di negaranya. “Pasti pesepakbola mengerti dengan tujuan PSSI dengan tujuan penerapan regulasi ini. Tetapi caranya tidak tepat. Kenapa tidak memperbanyak kompetisi berjenjang dari kelompok umur yang bertujuan ke Liga 1 dan 2,” katanya.

“Liga profesional adalah tempat pemain yang pantas dan berkualitas. Biarkan klub dan publik yang memutuskan pantas atau tidak pemain direkrut. Bukan dibatasi seperti ini,” ucap Donny tegas.

Donny, yang mantan kapten PSMS Medan di ISC B 2016, menegaskan penetapan regulasi ini sangat mengorbankan kualitas pemain.

Misalnya saja, ada 5 pemain pada umur 25 tahun dengan kualitasnya mumpuni, tetapi gagal dapat klub karena aturan itu. “Lalu, mereka harus dikorbankan demi memainkan tiga pemain junior. Ini akan merugikan klub,” kata Donny, yang juga pernah menjadi bagian dari PSIS Semarang, Persijap Jepara, dan Pro Duta.

Kemudian dengan kehadiran Febri Hariyadi di tim inti Persib Bandung, menurut Donny juga bukan karena regulasi. “Karena, dia (Febri) punya kualitas dan pantas dimainkan. Saya pikir penerapan kompetisi berjenjang menjadi solusi buat kemajuan sepak bola Indosia,” tuturnya menambahkan.(*)

Editor: bakri
Ikuti kami di
KOMENTAR

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help