SerambiIndonesia/

Dua Anak Pejabat Abdya Dibunuh

Habibi Askhar Balihar alias Abil (8) dan Fakhrurrazi alias Arul (12), putra dari Mulyadi (46), Kabid Pengairan Pekerjaan

Dua Anak Pejabat Abdya Dibunuh
Petugas sedang membawa salah seorang korban seusai dilakukan visum oleh tim medis di ruang IGD RSUTP, Rabu (17/5) 

Dari lokasi kejadian, ketiga jenazah dibawa ke RSU Teungku Peukan untuk visum. Menurut sumber-sumber medis, ketiga korban mengalami luka sayat di bagian perut, tangan dan dada.

“Paling parah itu yang kecil (Abil), sampai ke luar ususnya. Sedangkan Wirnalis mengalami luka sayat yang sangat panjang di bagian belakang, di perut dan tangan (nadi),” ujar seorang tenaga medis.

Mengenai jasad Arul, sebelum menemui ajal diperkirakan sempat melawan karena bagian muka dan mata korban memar dan membiru. Rahang bawah bagian kiri copot atau dislokasi.

Jenazah ketiga korban dikebumikan tadi malam di TPU Lampoh Drien, Desa Meudang Ara, Kecamatan Blangpidie dalam satu liang. Suasana duka dan gema doa mengiringi prosesi pemakaman.

Sebelum dikebumikan satu liang, jenazah Wirnalis dibawa ke rumah orang tuanya di Desa Keude Siblah, sedangkan jenazah Arul dan Abil dibawa ke rumah sang ayah di Desa Kuta Tuha. “Mandi saja terpisah, tapi penguburan dilakukan di lokasi yang sama dan satu liang di TPU Meudang Ara,” kata Ikhwan, anggota keluarga korban. Prosesi pemakaman berlangsung larut malam karena harus menunggu anak sulung Mulyadi dari Banda Aceh.

Mulyadi menceritakan, sebelum ditemukan tewas, tepatnya pada Minggu (14/6) malam, anaknya Habibi Askhar Balihar alias Abil minta izin untuk tidur di rumah nenek bersama abangnya, Fakhrurrazi alias Arul.

Abil merupakan anak pertama Mulyadi dari istri keduanya yang tinggal bersamanya di Desa Kuta Tuha, Kecamatan Blangpidie. Sementara Arul merupakan anak kedua dari istri pertamanya yang tinggal bersama neneknya di Desa Meudang Ara.

“Anak saya empat, yaitu Adel dan adiknya Arul dari istri pertama saya. Sedangkan dari istri kedua, Abil dan adiknya yang masih TK,” kata Mulyadi. (c50)

Editor: bakri
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help