Jangan Asal Klik, Waspadai Penawaran Kuota Internet Gratis!

Dia menambahkan, para penipu itu biasanya menggunakan kalimat pemikat agar pengguna smartphone mau meng-klik link tersebut.

Jangan Asal Klik, Waspadai Penawaran Kuota Internet Gratis!
ilustrasi 

Laporan Eddy Fitriady | Banda Aceh

SERAMBINEWS.COM, BANDA ACEH – Bagi anda pengguna gadget seperti smartphone dan tablet, harap mewaspadai informasi palsu terkait penawaran kuota internet dan pulsa gratis yang tengah marak beredar.

Informasi yang biasanya disebar melalui layanan pesan singkat itu berisikan link tidak populer, dan diyakini mengandung virus yang dapat membahayakan pengguna gadget seperti anda.   

Hal itu diungkapkan Direktur Eksekutif Masyarakat Informasi & Teknologi (MIT), Teuku Farhan kepada Serambinews.com, Jumat (7/7/2017) di Banda Aceh. Dia mengimbau masyarakat pengguna gadget agar tidak meng-klik link dalam pesan tersebut.

 “Penawaran dalam pesan yang disebar itu memang sangat menarik. Tapi jangan coba-coba membuka link itu karena smartphone berpotensi disadap, dimasukkan virus secara diam-diam, bahkan data akun dan riwayat penggunaan internet juga bisa ditelusuri,” jelas Farhan.

Meskipun efeknya tidak terlihat langsung, Farhan meyakini bahwa link tersebut dapat mengganggu kenyamanan pengguna gadget dalam jangka panjang.

“Data yang melekat dalam akun media sosial misalnya, bisa saja disadap oleh orang jahat karena terkoneksi dengan smartphone kita,” katanya.  

Pada umumnya, lanjut Farhan, penawaran hadiah dari operator seluler diiklankan di berbagai media, bukan hanya lewat short message service (sms).

Selain itu, link atau alamat domain yang disebarkan semestinya sudah populer di masyarakat. “Pelaku penipuan sering menggunakan .co (dotco) bukan .com (dotcom) yang sudah populer,” katanya.

Dia menambahkan, para penipu itu biasanya menggunakan kalimat pemikat agar pengguna smartphone mau meng-klik link tersebut.

Contohnya, kesempatan terakhir untuk memperoleh kuota internet 50 GB gratis semua operator.

“Bagi siapa saja yang menerima pesan tersebut agar jangan disebarkan lagi. Karena akan semakin banyak orang yang dirugikan nantinya,” tukas Farhan. 

Penulis: Eddy Fitriadi
Editor: Amirullah
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved