SerambiIndonesia/
Home »

Opini

Aplikasi "AyoPoligami" untuk Yang Mau Beristri lagi?

Pengguna juga diminta mencantumkan informasi mengenai pekerjaan, gaji bulanan, dan kesanggupan mahar.

Aplikasi

SERAMBINEWS.COM, JAKARTA - Poligami selalu menjadi isu kontroversial. Tema ini ramai dibicarakan dari berbagai perspektif, dari landasan agama hingga gosip cekcok rumah tangga artis akibat poligami.

Belakangan, topik ini kembali `panas' dengan munculnya aplikasi AyoPoligami. Dari yang melihat sisi positif, hingga mengecam dan menyayangkan adanya aplikasi ini.

Menurut otak di balik aplikasi AyoPoligami, Lindu Cipta Pranayama, perangkat lunak ini dibuat sebagai solusi bagi mereka yang ingin mencari tambahan istri tanpa harus berbohong, seperti di aplikasi jodoh pada umumnya.

"Saya melihat ada sesuatu yang kurang dari puluhan situs jodoh yang ada di Indonesia, tidak ada pilihan membolehkan unsur poligami. Tidak ada platform bagi suami yang sudah beristri untuk menikah lagi," terangnya.

Saat tulisan ini dibuat, AyoPoligami sudah diunduh sekitar 10.000 orang di Google Play, 7.800 di antaranya masih menyimpan aplikasi ini di ponsel pintarnya. Angka ini terbilang banyak untuk perangkat yang baru diluncurkan April lalu, tanpa melakukan promosi komersial.

Meski begitu, bagi pembuatnya, kesuksesan tak sekadar diukur dari jumlah pengguna, melainkan dari jumlah pasangan yang berhasil dipertemukan atau dinikahkan.

Lindu sendiri, mengaku masih jomblo. Namun dalam waktu dekat, setelah 34 tahun melajang ia akan menjadi salah satu `success story' aplikasi AyoPoligami dengan menikahi salah satu wanita yang mendaftar di aplikasi bikinannya itu.

Aplikasi AyoPoligami jelas berbeda dengan aplikasi jodoh lainnya yang memberikan pilihan `perempuan' atau `laki-laki' saja. Pada AyoPoligami, pengguna bisa memilih dari `pria beristri (memiliki izin menikah lagi)', `pria beristri (belum memiliki izin menikah lagi)', `duda', `perjaka', `gadis', atau `janda'.

Pengguna juga diminta mencantumkan informasi mengenai pekerjaan, gaji bulanan, dan kesanggupan mahar.

Semua itu, kata Lindu, untuk menghalau pengguna tidak serius dan memastikan mereka bisa adil menjalankan rumah tangga dengan lebih dari satu istri.

Halaman
123
Editor: ariframdan
Ikuti kami di
KOMENTAR

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help