Spanyol Tak Ingin Catalonia Pisahkan Diri, Kejaksaan Bidik Aktor Intelektual Pro-Kemerdekaan

Selain itu, kejaksaan juga menyasar beberapa anggota parlemen dan pembuat kebijakan yang dianggap pro-kemerdekaan.

Spanyol Tak Ingin Catalonia Pisahkan Diri, Kejaksaan Bidik Aktor Intelektual Pro-Kemerdekaan
Getty Images
Catalonia akan mengumumkan referendum kemerdekaan 

SERAMBINEWS.COM, MADRID - Spanyol benar-benar tidak ingin membiarkanCatalonia memisahkan diri darinya.

Setelah senat menyetujui penggunaan Artikel 155 Konstitusi 1978, kini kejaksaan tengah menyiapkan langkah penangkapan terhadap aktor intelektual.

Juru bicara kejaksaan Spanyol mengatakan, kejaksaan sedang mempertimbangkan untuk menangkap tokoh-tokoh politik yang dianggap memprovokasi deklarasi kemerdekaan Catalonia.

Target utama mereka adalah Presiden Carles Puigdemont dan wakilnya, Oriol Junqueras, seperti dilaporkan The Independent, akhir pekan kemarin.

Selain itu, kejaksaan juga menyasar beberapa anggota parlemen dan pembuat kebijakan yang dianggap pro-kemerdekaan.

(Baca: Parlemen Catalonia Deklarasikan Kemerdekaan dari Spanyol, Apa yang akan Terjadi?)

"Langkah itu akan kami matangkan Senin (30/10/2017)," kata jurubicara tersebut.

Langkah yang diambil otoritas penegak hukum "Negeri Matador" itu kian memperuncing tensi yang terjadi antara Spanyol dengan Catalonia.

Sebelumnya, ketika berpidato di hadapan senat, Perdana Menteri Mariano Rajoy mengatakan deklarasi kemerdekaan Catalonia benar-benar sudah melanggar konstitusi yang ada.

"Hukum harus ditegakkan di Catalonia," tegas Rajoy dalam pidatonya.

Adapun Puigdemont, saat berbicara di hadapan rakyat yang menginginkan kemerdekaan, dia meminta agar pasca-deklarasi tidak ada keributan.

"Saat ini nasib ada di tangan Anda, dan kami, dalam membangun republik," ujar Puigdemont. (The Independent)

Editor: faisal
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help