Sopir yang Diduga Korban Pemukulan Kajari Abdya Enggan Berdamai, Bahkan Ingin Lakukan Hal Ini

"Nggak mungkin ini miskomunikasi, saya tidak mau damai, apapun cerita saya tidak mau damai. Saya akan lanjutkan ini ke Mapolda Aceh,

Sopir yang Diduga Korban Pemukulan Kajari Abdya Enggan Berdamai, Bahkan Ingin Lakukan Hal Ini
Ilustrasi 

Laporan Masrizal | Banda Aceh 

SERAMBINEWS.COM, BANDA ACEH - Rahmat Fahlevi, korban pemukulan Kajari Aceh Barat Daya (Abdya), Abdul Kadir, menyatakan tidak mau berdamai dengan atasannya atas kasus pemukulan yang menimpanya. 

Kasus tersebut, kata Rahmat, sudah dilaporkan ke Asisten Pengawasan (Aswas) Kejati Aceh, pada Rabu (6/12/2017) sore. Mereka diterima oleh Plt Aswas, Irwansyah yang juga Asisten Pembinaan Kejati Aceh. 

"Saya diperiksa dari jam tujuh pagi sampai jam setengah tujuh malam (kemarin). Tidak jumpa sama Kasi Penkum (dan Humas Kejati Aceh, Amir Hamzah) dan tidak jumpa sama Abdul Kadir, Kajari Abdya," katanya kepada Serambinews.com, Kamis (7/12/2017) malam melalui telepon. 

(Baca: Pukul Sopir, Kajari Abdya Dilaporkan ke Kejati Aceh)

Rahmat juga mengklarifikasi pernyataan Kasi Penkum dan Humas Kejati Aceh, Amir Hamzah SH yang menyatakan persoalan ini hanya miskomunikasi dan mereka sudah berdamai.

"Nggak mungkin ini miskomunikasi, saya tidak mau damai, apapun cerita saya tidak mau damai. Saya akan lanjutkan ini ke Mapolda Aceh seusai Kejati menanggani kasus ini. Dia (Abdul Kadir) marah sama Pak Haji, kenapa pukul saya?" ujarnya. (*)

Penulis: Masrizal Bin Zairi
Editor: Yusmadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved