Ilmu tanpa Akhlak Membawa Kehancuran

Kualitas seorang manusia sebagai hamba Allah SWT di atas permukaan bumi ini, tidak hanya diukur dari keunggulan ilmu

Ilmu tanpa Akhlak Membawa Kehancuran
Dr. H. Abd. Gani Isa, SH, M.Ag.

Kualitas seorang manusia sebagai hamba Allah SWT di atas permukaan bumi ini, tidak hanya diukur dari keunggulan ilmu pengetahuan semata dan keahlian belaka, tapi juga dari kualitas akhlaknya. Dengan kata lain, ketinggian ilmu tanpa dibarengi dengan akhlak mulia, akan menjadi sesuatu yang sia-sia. Bahkan ilmu tanpa akhlak dapat membawa kepada kehancuran.

Sesungguhnya seluruh disiplin ilmu manapun, baik ilmu pengetahuan untuk kemudahan hidup di dunia lebih-lebih ilmu agama untuk kepentingan hidup di akhirat kelak, selalu menempatkan moral, etika, dan adab, sebagai implementasi dari akhlakul karimah.

Demikian antara lain disampaikan Anggota Majelis Permusyawaratan Ulama (MPU) Provinsi Aceh, Dr Tgk HA Gani Isa SH MAg saat mengisi pengajian rutin Kaukus Wartawan Peduli Syariat Islam (KWPSI) di Rumoh Aceh Kupi Luwak, Jeulingke, Rabu (13/12/2017) malam.

Pengajian yang dirangkai dengan syukuran peringatan Milad Ke-5 KWPSI itu turut dihadiri Wakil Rektor III UIN Ar-Raniry, Prof Dr Syamsul Rijal MAg, Kepala Dinas Pendidikan Dayah Aceh, Dr Bustami Usman, Pimpinan Dayah, Pimpinan Dayah Babul Maghfirah Cot Keueng, Ustaz Masrul Aidi Lc, kalangan wartawan, santri, mahasiswa, akademisi dan ormas Islam.

“Ilmu pengetahuan yang kita kuasai tanpa akhlak dan adab sebagai penuntunnya, akan membawa pada kesombongan, dan ilmu tanpa agama akan membawa pada kehancuran dan murka Allah di dunia dan akhirat,” ujar Ustaz Gani Isa.

Dosen Fakultas Syariah dan Hukum UIN Ar-Raniry ini mengungkapkan, jika suatu negeri (kaum) ingin meraih kemajuan, kesejahteraan, maka yang pertama sekali harus digunakan/difungsikan adalah akal kecerdasan, dengan kata lain ilmu pengetahuan harus menjadi penting.

Di samping ilmu, juga harus menggunakan dan memperkuat budi pekerti, dengan kata lain akhlakul karimah dan keutuhan moralitas bangsa.

Dalam hubungan ini, Ustaz Gani Isa mengutip Alkindi, filosuf awal abad pertengahan menyebutkan, bahwa bangsa ‘Barat’ di satu sisi tingkat kecerdasannya mampu melahirkan berbagai ilmu pengetahuan, baik sains maupun teknologi, tapi mereka justru angkuh dan sombong, tidak mau peduli dengan akhlak.

Menurutnya, ada yang memprediksi sekaligus menyebutkan bahwa memasuki abad ke-XXI, merupakan abad kejatuhan moral, manusia lepas kendali dengan Allah sebagai Tuhannya, sehingga melahirkan tiga ciri.

Pertama, nilai kemanusian yang tidak bertuhan (humanisme). Demi kepentingannya, baik pribadi maupun golongan, orang lain dikorbankan. Bahkan bila perlu agama dihancurkan. Isu-isu global diangkat seperti emansipasi, gender, demokrasi, isu HAM, dan lainnya.

Halaman
12
Editor: bakri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help