Lagi, Polresta Bongkar Prostitusi Online

Personel dari Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Satuan Reskrim Polresta Banda Aceh kembali membongkar prostitusi online

Lagi, Polresta Bongkar  Prostitusi Online
SERAMBI/M ANSHAR
Sejumlah wanita dan germo yang diduga terlibat dalam prostitusi online di hadirkan dalam konferensi pers di Mapolresta Banda Aceh, Jumat (23/3/2018). SERAMBI/M ANSHAR 

BANDA ACEH - Personel dari Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Satuan Reskrim Polresta Banda Aceh kembali membongkar prostitusi online pada sebuah hotel di Jalan Soekarno-Hatta, Aceh Besar, Rabu (21/3) malam.

Selain mengamankan MRS alias Andre (28), pria yang diduga sebagai germo atau mucikari asal Tanjungpura, Langkat, Sumatera Utara, polisi juga mengamankan tujuh perempuan yang diduga pelayan seks komersial (PSK).

Ketujuh wanita itu adalah Ayu (28) asal Simeulue, MJ (23) Aceh Tengah, dan RM (23) asal Bireuen. Sedangkan empat wanita lainnya merupakan warga Kota Banda Aceh, masing-masing berinisial CA (24), DS (24), RR (21), dan IZ (23).

Kapolresta Banda Aceh, AKBP Trisno Riyanto SH menjelaskan, penyidikan kasus prostitusi online ‘jilid dua’ itu telah didalami dua bulan lalu oleh penyidik Polresta. Namun, polisi baru menemukan titik terang setelah menerima laporan lanjutan dengan mendapatkan nomor handphone MRS, tersangka germo praktik esek-esek itu, Rabu (21/3) sekitar pukul 12.00 WIB.

Kapolresta mengatakan, petugas yang menyamar sebagai pelanggan dan ingin memesan dua wanita di bawah ‘binaan’ MRS itu, akhirnya terlibat chat (berkirim pesan) dengan tersangka via WhatsApp.

Dari komunikasi itulah diperoleh gambaran tarif untuk dua wanita yang dipesan itu, yakni Rp 4 juta.

“Petugas pun menyanggupi tarif tersebut. Lalu tersangka mengirimkan sejumlah foto wanita yang diinginkan serta mengarahkan untuk datang ke hotel di Jalan Soekarno-Hatta yang dinilai aman,” sebut Trisno didampingi Kasat Reskrim AKP M Taufiq SIK dalam konferensi pers di Mapolresta, Jumat (23/3).

Persiapan seluruh tim pun dilakukan, termasuk dua personel yang masuk ke dalam undercover itu, tetap disiagakan menunggu di kamar masing-masing. Lalu sesuai jadwal yang disepakati, yakni pukul 23.00 WIB, MRS pun masuk ke hotel menggunakan sepeda motornya dan membonceng Ayu, seorang wanita sembari keduanya masuk ke hotel dan menuju ke kamar yang telah disepakati.

Begitu masuk ke kamar seorang personel yang menyamar, transaksi pun dimulai. Rp 4 juta nilai pemesanan untuk dua wanita yang dipesan pada MRS langsung diserahkan.

Lalu, MRS pergi untuk menjemput MJ, wanita asal Aceh Tengah, sembari meninggalkan Ayu di kamar bersama petugas polisi yang menyamar itu. MRS yang turun ke parkiran untuk mengambil sepeda motornya langsung dicegat petugas yang telah siaga.

Halaman
12
Editor: hasyim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved