LIPSUS Jejak Kerajaan Kuala Batu

Jejak Aceh di Segel Dagang Kota Salem, Amerika Serikat

Bahkan meterai Salem, ketika direproduksi dengan benar, masih menyandang gambaran seorang Aceh

Jejak Aceh di Segel Dagang Kota Salem, Amerika Serikat
Kolase Serambinews.com/ist
Cover buku Quallah Battoo dan segel Kota Salem 

Sementara website resmi Kota Salem (salem.org) menulis.

Desain Segel Kota Salem didasarkan pada aspek yang sangat penting dari sejarah Salem, dan itu tidak ada kaitannya dengan Salem Witch Trials of 1692.

Dengan seorang pedagang mengenakan jubah warna-warni berdiri di samping pohon-pohon palem di sebuah pulau, dan sebuah kapal di latar belakang di bawah layar penuh, segel itu sebenarnya mewakili sejarah perdagangan rempah-rempah Salem.

Pedagang yang ditampilkan pada segel itu tidak dimaksudkan untuk menggambarkan seorang pedagang Salem, tetapi lebih sebagai penduduk lokal Sumatera, di mana perdagangan rempah-rempah dengan Salem pertama kali didirikan.

Di bawah gambar adalah kata-kata "Divitis Indiae usque sinum," yang diterjemahkan menjadi "Ke pelabuhan terjauh timur kaya."

Di atas duduk burung merpati memegang cabang zaitun, melambangkan sebutan Salem sebagai "Kota Perdamaian."

Segel itu juga fitur dua tahun tertentu: 1626 ketika kota Salem didirikan, dan 1836 ketika kota itu dimasukkan.

Perdagangan rempah-rempah Salem dimulai ketika Kapten Jonathan Carnes menjadi orang pertama yang kembali ke Amerika Serikat dengan membawa sebagian besar lada muatan dari Sumatra.

Pada 1793, Carnes belajar bahwa lada liar mungkin tersedia di sepanjang pantai Sumatra.

Untuk memastikan bahwa ia akan menjadi yang pertama mencapai bumbu, ia menyimpan rahasia pengetahuan ini dari kebanyakan orang di Salem dengan pengecualian pamannya, pedagang Salem Jonathan Peele, yang membantunya mendapatkan sekunar cepat dan kemudian akan membantu dengan menjual rempah-rempah.

Carnes kembali dari Sumatra dengan lada di atas Schooner Rajah pada tahun 1797, setelah serangkaian upaya yang gagal dan bangkai kapal di tahun-tahun sebelumnya.

Lada itu tidak hanya penting bagi penduduk Salem karena alasan yang sama kita menggunakan lada hari ini, tetapi juga sangat dicari karena kualitas pengawetnya.

Sebelum pengawet modern, rempah-rempah seperti lada sangat membantu sebagai pengawet daging.

Diperkirakan bahwa muatan lada yang datang ke Salem di atas Rajah bernilai sekitar $ 125.000 (pada 1797), yang berarti dalam nilai hari ini pengiriman akan bernilai sekitar $ 1,5 juta.

Selama sekitar 50 tahun ke depan, sebagian besar lada yang digunakan di banyak negara datang melalui pelabuhan Salem.

Pada awal abad ke-19, perdagangan Salem telah membantu kota menjadi orang terkaya per kapita di Amerika Serikat.

Meskipun perdagangan Salem dengan Cina dan negara-negara India Timur akhirnya datang untuk memasukkan lebih dari sekadar merica, dengan barang-barang seperti teh, sutra, dan porselen, pelayaran lada Sumatera disajikan sebagai beberapa usaha pertama dan terpenting Salem dalam hubungan perdagangan internasional.

Segel ini ditugaskan oleh kota untuk dirancang oleh George Peabody pada tahun 1839.

Peabody adalah keturunan dari beberapa pedagang merica terbesar di Salem, dan dirinya adalah pemilik kapal.

Alih-alih menggambarkan adegan Salem, Peabody berpikir itu pas untuk menggambar figur perwakilan dari pedagang Sumatera sebagai referensi ke tempat perdagangan lada pertama dimulai.

Sejak 1839, segel itu telah digunakan pada dokumen dan catatan resmi kota.

Selain itu, menggunakan segel pada apa pun selain dokumen yang berkaitan dengan bisnis resmi Kota Salem adalah pelanggaran terhadap hukum negara dan Undang-undang Lokal.

Sebuah plakat perunggu yang kuat dari segel tersebut saat ini dipamerkan di area resepsionis oleh kantor walikota di Balai Kota, dan Kota berharap untuk akhirnya menampilkannya di bagian luar Gedung Balai Kota baru di 90 Washington Street."

(Lihat versi bahasa Inggris di SINI)

Penulis: Zainal Arifin M Nur
Editor: Zaenal
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help