Kisah Kapal Selam Indonesia RI Pasopati Berikan 'Syok Terapi' Untuk Angkatan Laut Malaysia

Dalam Gugus Tempur yang dikirim TNI AL untuk patroli pengamanan selat Malaka terdapat satu unsur kapal selam, yakni RI Pasopati.

Kisah Kapal Selam Indonesia RI Pasopati Berikan 'Syok Terapi' Untuk Angkatan Laut Malaysia
Grid.id
Dalam Gugus Tempur yang dikirim TNI AL untuk patroli pengamanan selat Malaka terdapat satu unsur kapal selam, yakni RI Pasopati. 

SERAMBINEWS.COM - Semenjak selesainya konfrontasi antar kedua negara tahun 1966, Indonesia-Malaysia berusaha memperbaiki hubungan diplomatik yang sempat renggang.

Salah satu cara untuk memperbaiki hubungan kedua negara ialah latihan atau patroli militer bersama.

Tahun 1974 Gugus Tempur Laut (Guspurla) TNI AL mendapat perintah dari Mabes TNI untuk menjalankan operasi pengamanan di Selat Malaka.

Operasi pengamanan itu layaknya patroli laut yang sudah biasa dilakukan oleh unsur kapal perang Indonesia di sana.

Tapi kali ini menjadi berbeda lantaran patroli pengamanan dilakukan bersama dengan Tentera Laut Diraja Malaysia (TLDM)/Angkatan Laut Malaysia.

Baca: Agar Baterai Ponsel Lebih Awet, Jangan Dicharge sampai 100%, Ini Penjelasannya

Baca: Geledah Dinkes Aceh, KPK Temukan Dokumen Proyek Senilai Rp 1,15 Triliun

Dalam Gugus Tempur yang dikirim TNI AL untuk patroli pengamanan selat Malaka terdapat satu unsur kapal selam, yakni RI Pasopati.

RI Pasopati saat itu dikomandani oleh Kapten (P) Soentoro, sedangkan komandan Guspurla dipegang oleh Laksamana Pertama Mardiono.

Lantas dilakukanlah perencanaan operasi antar TNI AL dan TLDM untuk pengamanan selat Malaka itu di Belawan, Medan.

Rencananya TNI AL dan TLDM akan berpatroli di teritori laut masing-masing yang terbagi dalam dua etape.

Kemudian keduanya akan berkumpul di suatu titik untuk berlayar bersama ke Penang, Malaysia (etape I)

Halaman
123
Editor: Amirullah
Sumber: Grid.ID
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help