Palestina

Pasukan Israel Menyerbu Kompleks Al-Aqsa, Belasan Jamaah Terluka, Termasuk Tiga Penjaga Masjid

Menurut al-Dibs, pihak berwenang Israel telah menyegel Masjid Al-Qibali dengan rantai besi dan mencegah jamaah Palestina memasuki gedung tersebut

Pasukan Israel Menyerbu Kompleks Al-Aqsa, Belasan Jamaah Terluka, Termasuk Tiga Penjaga Masjid
ANADOLU AGENCY/MOSTAFA ALKHAROUF
Pasukan Israel mengintervensi dan membubarkan para jamaah shalat yang melancarkan protes terhadap intervensi pasukan Israel di Kompleks Masjid Al-Aqsa di Yerusalem Timur, Jumat (27/7/2018). Puluhan warga Palestina dilaporkan terluka. 

Barhoum menghubungkan eskalasi dengan "resolusi AS yang tidak adil untuk mendukung negara Yahudi yang rasis".

Dalam sebuah pernyataan terpisah, gerakan Jihad Islam menyatakan: “Apa yang terjadi di Al-Aqsa adalah eskalasi yang serius; sebuah serangan yang direncanakan terhadap kota Yerusalem. "

Direktur Masjid Al-Aqsha, Omar Al-Keswani (L) mengimami shalat di depan pasukan Israel, di pintu gerbang masuk ke Kompleks Masjid Al-Aqsa yang telah ditutup oleh polisi Israel, Jumat (27/8/2018).
Direktur Masjid Al-Aqsha, Omar Al-Keswani (L) mengimami shalat Ashar di depan pasukan Israel, di pintu gerbang masuk ke Kompleks Masjid Al-Aqsa yang telah ditutup oleh polisi Israel, Jumat (27/8/2018). (ANADOLU AGENCY/MOSTAFA ALKHAROUF)

(Baca: Sejuta Pilu Kota Aqsa)

(Baca: Jeritan Al-Aqsa)

Para wanita Muslim melaksanakan shalat Ashar di Gerbang Lions setelah pasukan Israel memasuki Kompleks Al-Aqsa dan mulai menyerang jamaah Muslim pada tanggal 27 Juli 2018 di Yerusalem. Polisi Israel menutup gerbang Masjid Al-Aqsha.
Para wanita Muslim melaksanakan shalat Ashar di Gerbang Lions setelah pasukan Israel memasuki Kompleks Al-Aqsa dan mulai menyerang jamaah Muslim pada tanggal 27 Juli 2018 di Yerusalem. Polisi Israel menutup gerbang Masjid Al-Aqsha. (ANADOLU AGENCY/MOSTAFA ALKHAROUF)

Saeb Erekat, sekretaris jenderal Organisasi Pembebasan Palestina (PLO), menyerukan kepada masyarakat internasional dan dunia Islam untuk mencegah pelanggaran pasukan Israel yang didukung AS terhadap Masjid al-Aqsa dan untuk memberikan perlindungan internasional bagi rakyat Palestina.

Dalam pernyataan tertulis, Eraket mengatakan bahwa Israel harus menghadapi persidangan di pengadilan internasional karena "pelanggaran sistematis" terhadap rakyat Palestina dan pelanggaran hukum internasional.

Lembaga Al-Azhar Mesir - otoritas keagamaan Sunni yang paling utama - juga mengutuk serangan Israel.

"Kami mengutuk pelanggaran yang sedang berlangsung dari pasukan pendudukan Zionis terhadap Masjid al-Aqsa dan serangan biadab yang menargetkan jamaah [masyarakat] di masjid," katanya dalam sebuah pernyataan tertulis.

Pasukan Israel meluncurkan tabung gas air mata untuk membubarkan para jamaah yang melancarkan protes terhadap intervensi pasukan Israel di Kompleks Masjid Al-Aqsa, Yerusalem, Jumat (27/7/2018). Puluhan warga Palestina dilaporkan terluka.
Pasukan Israel meluncurkan tabung gas air mata untuk membubarkan para jamaah yang melancarkan protes terhadap intervensi pasukan Israel di Kompleks Masjid Al-Aqsa, Yerusalem, Jumat (27/7/2018). Puluhan warga Palestina dilaporkan terluka. (ANADOLU AGENCY/MOSTAFA ALKHAROUF)

Pernyataan itu juga menyerukan kepada organisasi internasional dan lembaga hak asasi manusia untuk mengutuk pelanggaran Israel dan untuk "memenuhi tanggung jawab mereka" dalam mendukung hak-hak rakyat Palestina.

Bagi Muslim, Al-Aqsa mewakili situs ketiga paling suci di dunia. Orang Yahudi menyebut daerah itu sebagai "Bukit Bait Suci", mengklaim itu adalah situs dari dua kuil Yahudi di zaman kuno.

Israel menduduki Yerusalem Timur selama Perang Timur Tengah 1967. Ini kemudian mencaplok kota pada tahun 1980, mengklaim sebagai ibukota negara Yahudi memproklamirkan diri dalam sebuah langkah yang tidak pernah diakui oleh masyarakat internasional.

Pada akhir tahun 2000, kunjungan ke Al-Aqsa oleh politisi kontroversial Israel Ariel Sharon memicu pemberontakan populer selama bertahun-tahun melawan pendudukan Israel di mana ribuan orang Palestina kehilangan nyawa mereka.(Anadolu Agency)

Editor: Zaenal
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved