Aksi Deklarasi #2019GantiPresiden di Surabaya Dibubarkan Polisi

Polisi membubarkan aksi deklarasi relawan #2019GantiPresiden 2019 di Surabaya, Minggu (26/8/2018)

Aksi Deklarasi #2019GantiPresiden di Surabaya Dibubarkan Polisi
Negosiasi polisi dengan massa deklarasi ganti presiden 2019 di Surabaya(KOMPAS.com/Achmad Faizal) 

SERAMBINEWS.COM - Polisi membubarkan aksi deklarasi relawan #2019GantiPresiden 2019 di Surabaya, Minggu (26/8/2018).

Dengan pengeras suara, polisi mengimbau agar massa yang sudah berkumpul di sekitar Monumen Tugu Pahlawan Surabaya membubarkan diri.

Namun, mereka menolak dan sempat terjadi adu mulut.

Baca: Dihadang Massa hingga Kembali ke Jakarta, Ini 8 Fakta Peristiwa Neno Warisman di Pekanbaru

"Mana undang-undangnya, mana aturannya bahwa acara ini harus punya izin," kata seorang ibu kepada seorang polwan yang menghalaunya untuk membubarkan diri, Minggu.

Massa aksi yang banyak diikuti ibu-ibu dengan atribut bertuliskan #2019GantiPresiden itu kemudian bergerak ke Jalan Indrapura di depan Masjid Kemayoran.

Kabid Humas Polda Jatim Kombes Frans Barung Mangera mengatakan, polisi menerima keluhan masyarakat soal aksi tersebut.

"Demi keamanan dan menghindari hal yang tidak diinginkan, maka acara tersebut kami bubarkan," kata Frans.

Baca: Hadiri Deklarasi 2019GantiPresiden, Neno Dihadang di Bandara Riau, Datang Massa Ingin Membebaskan

Acara tersebut sedianya akan dihadiri musisi Ahmad Dhani.

Namun, hingga aksi massa dibubarkan, mantan suami Maia Estianti tersebut belum juga nampak di kerumunan massa.(*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul: Polisi Bubarkan Aksi Deklarasi #2019GantiPresiden di Surabaya

Editor: Hadi Al Sumaterani
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help