Jangan Terlalu Sering Minum Minuman Berenergi, Tak Ada Gizinya dan Malah Berbahaya

Namun, orang-orang muda mungkin juga berisiko terkena efek seperti itu. Riset di tahun 2011 menemukan, 53 persen dari minuman berenergi

Jangan Terlalu Sering Minum Minuman Berenergi, Tak Ada Gizinya dan Malah Berbahaya
Intisari online
ilustrasi 

Riset dari Swedia juga membuktikan konsumsi minuman berenergi pun menyebabkan erosi gigi.

Clare Thornton-Wood, pakar diet anak, mengatakan tingginya kadar gula berdampak langsung pada obesitas dan kerusakan gigi.

Baca: Luhut Tawarkan 15 Proyek ke China, Ratna Sarumpaet: Menko Maritim Urusan Menggadai Kekayaan Bangsa

Keduanya merupakan masalah yang kerap terjadi pada anak-anak dan remaja.

 
"Sementara itu, asupan kafein tinggi pada anak-anak dan remaja juga dapat meningkatkan tekanan darah dan mengganggu konsentrasi di sekolah," kata dia.

Thornton-Wood juga mengatakan, anak muda yang menderita gangguan makan sering menggunakan minuman energi rendah kalori untuk meningkatkan tingkat energi.

"Orang-orang ini berisiko lebih besar terhadap aritmia jantung karena kafein dosis tinggi," tambah dia.

Risiko minuman energi untuk orang dewasa Menurut Thornton-Wood, kosumsi minuman berenergi untuk orang dewasa juga perlu diwaspadai.

“Meningkatnya gula, kalori, kafein, dan zat lain yang membahayakan kesehatan karena minuman berenergi juga berlaku sama pada orang dewasa,” kata dia.

Menurut Lambert, risiko minuman berenergi pada orang dewasa juga bisa lebih buruk.

"Tidak seperti anak-anak, orang dewasa biasanya cenderung mengonsumsi minuman energi dengan alkohol, yang merupakan kombinasi berbahaya," papar Lambert.

Halaman
123
Editor: Fatimah
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved