Wabup: Tangkap Pelanggan Mama Ros

Pemerintah Kabupaten Abdya mengapresiasi langkah Satpol PP dan WH Abdya yang berhasil mengungkap praktik

Wabup: Tangkap Pelanggan Mama Ros
ist
Wakil Bupati Aceh Barat Daya (Abdya), Muslizar MT. 

BLANGPIDIE - Pemerintah Kabupaten Abdya mengapresiasi langkah Satpol PP dan WH Abdya yang berhasil mengungkap praktik prostitusi di Abdya.

“Ini kerja yang luar biasa dan patut kita apresiasikan. Mengingat kasus ini sudah lama dan berlangsung sangat rapi, dan baru berhasil diungkap,” kata Wakil Bupati Abdya, Muslizar MT kepada Serambi, Kamis (6/9).

Muslizar mengaku, pasca mendapat laporan dari Kasat, pihaknya langsung ke kantor Satpol dan meminta kasus mucikari yang melibatkan Mama Ros tersebut diusut tuntas. “Kita sudah meminta pada Kasat dan tim Satpol, harus menangkap siapa saja pelanggan mama Ros, termasuk oknum aparat desa,” tegasnya.

Jika oknum aparat desa itu terbukti menjadi pelanggan Mama Ros, maka pihaknya akan memecat oknum aparat desa tersebut. Menurutnya apa yang dilakukan oknum aparat desa tersebut tidak mencerminkan pemimpin yang baik, dan tidak sejalan dengan visi Abdya yang berupaya mewujudkan masyarakat sejahtera dan islami.

“Kita berharap, Satpol PP untuk meningkatkan patroli terhadap pelanggaran syariat di Bumo Breuh Sigupai ini,” sebutnya. Selain itu, ia meminta pada pengelola wisma, losmen dan hotel yang ada di Abdya tidak menerima tamu tanpa identitas.

“Tanpa indetitas wajib ditolak. Selain itu, setiap usaha penginapam wajib punya buku tamu. Jika tidak diindahkan, saya tidak segan-segan mencabut izin usahanya,” tegasnya.

Selain itu, Muslizar berharap kepada MPU dan Dinas Syariat Islam harus punya andil. Karena, penertiban itu, bukan hanya tugas Satpol, tapi tugas semua pihak.

“Beberapa kasus seperti kasus sodomi, LGBT dan perzinahan, kami melihat tidak ada reaksi apapun dari dua lembaga ini. Harusnya para ulama dan dinas syariat Islam, minimal berkoordinasi atau berikan masukan kepada kami, sehingga kami pun tidak berjalan sendiri,” katanya.

Dia sebutkan pemberantasan maksiat bukan yang pertama dilakukan Satpol PP. Untuk itu, Wabup mengajak seluruh pihak merapatkan barisan untuk memberantas penyakit masyarakat tersebut. “Ayo dukung dan kawal bersama, jangan sampai kasus ini berhenti di tengah jalan seperti yang sudah-sudah,” katanya.

Ia berjanji kasus pelanggaran syariat Islam apa pun, apalagi merusak moral generasi muda, tidak berakhir damai, apalagi lenyap di tengah jalan.

Halaman
12
Editor: bakri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved