Luar Negeri

Demi Jaga Suhu Diplomatik, Korea Utara Gelar Parade Militer Tanpa Rudal Balistik

Korea Utara mengerahkan ribuan tentaranya untuk turut memeriahkan gelaran parade militer dalam rangka perayaan 70 tahun berdirinya negara itu.

Demi Jaga Suhu Diplomatik, Korea Utara Gelar Parade Militer Tanpa Rudal Balistik
Tank Tentara Rakyat Korea (KPA) berbaris dalam parade militer yang digelar dalam rangka peringatan 70 tahun berdirinya Korea Utara di Alun-alun Kim Il Sung, Pyongyang, Minggu (9/9/2018).(AFP / ED JONES) 

SERAMBINEWS.COM, PYONGYANG - Korea Utara mengerahkan ribuan tentaranya untuk turut memeriahkan gelaran parade militer dalam rangka perayaan 70 tahun berdirinya negara itu.

Selain itu, deretan kendaraan artileri dan tank juga ditampilkan dalam iring-iringan parade yang digelar di Alun-alun Kim Il Sung di Pyongyang, Minggu (9/9/2018).

Namun ada yang membedakan antara parade militer kali ini dengan yang digelar Korea Utara sebelum-sebelumnya, yakni tidak tampak adanya misil balistik yang ditampilkan dalam rombongan parade.

Korea Utara diyakini sengaja tidak memamerkan deretan misil balistik miliknya dalam parade ulang tahun kali ini demi menjaga suhu diplomatik di Semenanjung Korea.

Terlebih setelah pertemuan bersejarah antara Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dengan Presiden AS Donald Trump di Singapura, Juni lalu, yang menyepakati sejumlah hal, termasuk penghentian uji coba misil dan denuklirisasi penuh Korea Utara.

Parade militer perayaan ulang tahun ke-70 Korea Utara kali ini dimeriahkan deretan puluhan unit pasukan infanteri yang berbaris rapi, beberapa dengan membawa peralatan seperti kacamata malam hingga peluncur roket.

Personel perempuan Tentara Rakyat Korea (KPA) berbaris dalam parade militer yang digelar dalam rangka peringatan 70 tahun berdirinya Korea Utara di Alun-alun Kim Il Sung, Pyongyang, Minggu (9/9/2018).(AFP / ED JONES)
Personel perempuan Tentara Rakyat Korea (KPA) berbaris dalam parade militer yang digelar dalam rangka peringatan 70 tahun berdirinya Korea Utara di Alun-alun Kim Il Sung, Pyongyang, Minggu (9/9/2018).(AFP / ED JONES) 

Baca: Subulussalam tidak Dapat Formasi CPNS, Kepala BKPSDM: Buktinya Kita tak Diundang

Baca: 7 Fakta Baru Perceraian Sule dan Lina, Tanggapi Gosip Anak di Luar Nikah hingga Isu Istri Selingkuh

Kendaraan lapis baja yang membawa personel militer, kendaraan peluncur roket, hingga tank mengikuti di belakang, dengan sejumlah jet tempur terbang di atas rombongan parade.

Jet-jet tempur itu kemudian mengeluarkan jejak asap berwarna merah, putih, dan biru, sebagai warna bendera negara, melesat melewati Menara Juche, monumen batu yang menggambarkan filosofi politik sang pendiri negara Kim Il Sung.

Di ujung parade, akhirnya muncul sejumlah misil. Namun yang ditampilkan hanyalah rudal anti-kapal Kumsong-3 dan rudal permukaan-ke-udara, Pongae-5.

Tidak tampak tanda-tanda misil balistik antar-benua (ICBM) Hwasong-14 dan 15, yang sempat diuji coba pada tahun lalu dan diklaim Korea Utara mampu mencapai daratan Amerika Serikat.

Halaman
12
Editor: faisal
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved