Pemkot Balikpapan Terbitkan Perwali untuk Cegah LGBT

Pembuatan aturan tersebut akibat munculnya kelompok gay di dunia maya melalui grup Facebook 'Pin Gay Balikpapan'.

Pemkot Balikpapan Terbitkan Perwali untuk Cegah LGBT
Google/net
LGBT 

SERAMBINEWS.COM, BALIKPAPAN - Pemerintah Kota Balikpapan akan membuat regulasi sebagai upaya mencegah maraknya kaum lesbi, gay, beseksual dan transgender (LGBT) di Balikpapan. Pembuatan aturan tersebut akibat munculnya kelompok gay di dunia maya melalui grup Facebook 'Pin Gay Balikpapan'.

Pemerintah dan masyarakat Balikpapan pun langsung bereaksi. Walikota Balikpapan Rizal Effendi menyatakan, dirinya akan membuat aturan berupa Peraturan Walikota yang nanti akan mengatur pembinaan, pencegahan dan pelarangan keberadaan LGBT di Kota Balikpapan.

"Nanti kita buatkan perwali biar cepat. Kalau perda prosesnya agak lama, tapi kalau perwali kan langsung saja, nggak perlu persetujuan DPRD," ujarnya kepada wartawan, kemarin.

Dikemukakan Rizal, dalam waktu dekat dirinya akan melakukan kajian bersama dinas terkait seperti Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud), Dinas Pemuda, Olahraga dan Pariwisata (Dispora), serta Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak (P2TP2A) guna membahas apa saja yang akan dimuat dalam peraturan tersebut.

Baca: Terkait Kasus Khashoggi, Senator AS Tekan Trump Soal Hubungan Bisnis dengan Saudi

Baca: CPNS 2018 - Cara Cepat Melihat Pengumuman Seleksi Administrasi, 300 Ribu Pelamar Tak Lolos

Sementara, sejumlah komponen masyarakat Balikpapan diprakarsai Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kecamatan Balikpapan Selatan dan Tribun Kaltim mengadakan diskusi keummatan mengambil tema "LGBT Mengancam". Diskusi berlangsung di ruang rapat Harian Tribun Kaltim, Rabu (17/10).

Diskusi keummatan dihadiri berbagai golongan, mulai pemerintah, pemerhati sosial dan kelompok masyarakat lintas agama. "Kebaikan lebih cepat lebih baik. Terimakasih Tribun Kaltim memfasilitasi diskusi keummatan kali ini," Ketua MUI Balikpapan Selatan, Nurdin Ismail.

Wakil Pimpinan Umum Pitoyo dan Pimred Tribun Kaltim Abdul Haerah menyambut langsung kedatangan rombongan MUI tersebut. "LGBT jadi isu tak sedap. Bencana selalu dikaitkan dengan LGBT. Seolah bencana ini terjadi seperti zaman Nabi Luth," kata Pitoyo saat membuka diskusi.

Dari sudut pandang agama apapun, jelas LGBT merupakan kelompok atau kaum yang perilakunya melanggar. Hal tersebut tercatat dalam kitab-kitab agama manapun.

Namun yang jadi soal itu bukan mereka, tapi bagaimana cara kita mengomunikasikan hal tersebut kepada mereka, termasuk pemerintah. "LGBT pelanggaran agama iya, dalam kitab suci kita sudah jelas," katanya.

Kelompok LGBT saat ini dalam tanda petik menyerang kelompok milenial. Golongan yang saat ini jauh dari sentuhan media konvensional. Padahal, perilaku LGBT bukanlah perilaku modern. "Perilaku primitif. Sudah ada sejak lampau sekali. Hanya saja sekarang dikemas berbagai kelompok lewat media sebagai pembaruan," ungkapnya.

Baca: Kasus Dugaan Suap Proyek Meikarta, KPK Geledah Rumah CEO Lippo Group James Riady

Halaman
123
Editor: Amirullah
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved