Palestina

Parlemen Israel Setujui RUU yang Melarang Pembebasan Bersyarat Tawanan Palestina

Sekitar 6.000 orang Palestina terus merana di fasilitas penahanan Israel, termasuk sejumlah wanita dan ratusan anak di bawah umur.

Parlemen Israel Setujui RUU yang Melarang Pembebasan Bersyarat Tawanan Palestina
ANADOLU AGENCY/ALI JADALLAH
Cabang Gerakan Jihad Islam berkumpul di depan kantor Komite Palang Merah Internasional di Kota Gaza, Senin (17/12/2018). Aksi ini dilakukan sebagai bentuk dukungan kepada tahanan Palestina di penjara Israel. 

Argaman telah memperingatkan anggota kabinet agar tidak mengesahkan RUU yang akan memungkinkan pemindahan paksa warga Palestina yang kerabatnya dihukum karena menyerang warga Israel itu.

Shin Bet bertanggung jawab untuk mencegah serangan Palestina terhadap warga Israel dan menginterogasi para tersangka Palestina di tahanan polisi.

Cabang Gerakan Jihad Islam berkumpul di depan kantor Komite Palang Merah Internasional di Kota Gaza, Senin (17/12/2018). Aksi ini dilakukan sebagai bentuk dukungan kepada tahanan Palestina di penjara Israel.
Cabang Gerakan Jihad Islam berkumpul di depan kantor Komite Palang Merah Internasional di Kota Gaza, Senin (17/12/2018). Aksi ini dilakukan sebagai bentuk dukungan kepada tahanan Palestina di penjara Israel. (ANADOLU AGENCY/ALI JADALLAH)

Baca: Ibu Bayi Kembar Tiga Divonis Empat Bulan Penjara, Lebih Ringan dari Tuntutan Jaksa

Baca: Kelompok Militan Palestina di Gaza Umumkan Gencatan Senjata dengan Israel

Baca: Mahathir Mohammad Sebut Tidak Ada Negara yang Berhak Akui Yerusalem Sebagai Ibu Kota Israel

Argaman juga menyuarakan keprihatinan bahwa RUU itu dapat membahayakan kemampuan agensinya untuk menggunakan kebijakan "penahanan administratif" Israel sebagai instrumen investigasi, karena pengadilan dapat menganggap penahanan sebagai tidak perlu jika relokasi paksa dari keluarga terpidana adalah pilihan, menurut Haaretz.

Kebijakan penahanan administratif Israel memungkinkan pihak berwenang untuk menahan tersangka tanpa batas tanpa pengadilan atau dakwaan.

Sebelumnya Senin, pasukan Israel menghancurkan rumah keluarga seorang pemuda Palestina yang dituduh membunuh dua pemukim di Tepi Barat pada bulan Oktober.

Buldoser Israel dilaporkan menghancurkan rumah Ashraf Naalwa di kota Shweika dekat kota Tulkarm, Tepi Barat - sebuah langkah yang digambarkan pemerintah Palestina sebagai "hukuman kolektif".

Editor: Zaenal
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved