Aktivitas Gunung Anak Krakatau Kembali Bergeliat, Terjadi 27 Kali Gempa Letusan

Ada asap berwarna putih dan kelabu dengan intensitas sedang dan tinggi mencapai 200 sampai 1.500 meter.

Aktivitas Gunung Anak Krakatau Kembali Bergeliat, Terjadi 27 Kali Gempa Letusan
Twitter/Sutopo_PN
Naik ke Level Siaga, Gunung Anak Krakatau Kemungkinan Membentuk Lubang Kawah Baru 

Laporan Reporter Tribun Lampung Dedi Sutomo

SERAMBINEWS.COM, KALIANDA - Aktivitas vulkanik Gunung Anak Krakatau kembali bergeliat.

Dari data Vulcanic Activity Report (VAR) Badan Geologi, PVMBG Kementerian ESDP Pos Pantau Gunung Anak Krakatau, sejak pukul 06.00 sampai 18.00 WIB teramati adanya 27 kali gempa letusan dengan amplitudo 18-32 mm dan durasi 35-51 detik.

Juga teramati adanya gempa tremor menerus (microtremor)  dengan amplitude 1-15 mm (dominan 8 mm).

Ada asap berwarna putih dan kelabu dengan intensitas sedang dan tinggi mencapai 200 sampai 1.500 meter.

“Untuk status Gunung Anak Krakatau masih pada level III Siaga. Pengunjung dan nelayan dilarang mendekati Gunung Anak Krakatau dalam radius jarak 5 kilometer,” terang Suwarno, petugas Pos Pantau Gunung Anak Krakatau, Selasa, 1 Januari 2019.

Baca: Keuchik Blang Makmur Diduga Hilang Saat Mancing, Polisi Temukan Sepmornya di Ujung Serangga

Baca: Awan Langka di Langit Australia, Bagaimana Pendapat Para Ahli

Baca: Tujuh Oknum Polisi Segera Disidang, Terkait Penganiayaan Hingga Tewas Seorang Warga Tamiang

Baca: Muncul Desakan Yusril Ihza Mahendra Mundur Dari Ketua Umum PBB, Sekjen PBB: Upaya Adu Domba

Aktivitas Gunung Anak Krakatau yang teramati dari pesisir Desa Kunjir dan Way Muli menjadi daya tarik tersendiri bagi warga yang datang.

Sebagian masyarakat terlihat mengabadikan aktivitas Gunung Anak Krakatau yang menyemburkan asap dengan menggunakan kamera ponsel.

 “Kemarin aktivitasnya agak tenang. Tapi hari ini kembali terlihat adanya asap dari kawah yang membumbung tinggi,” kata Asep, relawan di Desa Way Muli.

Pascaerupsi pada Sabtu, 22 Desember 2018 lalu, dan dikuti dengan peningkatan aktivitas letusan dan semburan material selama empat hari, Gunung Anak Krakatau mengalami perubahan fisik.

Ketinggian gunung api yang mulai muncul ke permukaan laut pada tahun 1927 silam itu hilang dua pertiga.

Ketinggian Gunung Anak Krakatau yang semula mencapai 338 meter dari permukaan laut, kini menjadi 110 meter.

Gunung api yang kembali muncul dari sisa kaldera induknya yang meletus dasyat pada tahun 1883 silam ini sudah meningkat aktivitasnya sejak Juni 2018 lalu.

Gunung Anak Krakatau sebelumnya juga sempat mengalami peningkatan aktivias dan mengeluarkan letusan yang cukup besar pada tahun 2012 silam. (*)

Artikel ini telah tayang di tribunlampung.co.id dengan judul Aktivitas Gunung Anak Krakatau Kembali Meningkat, Terjadi 27 Kali Gempa Letusan

Editor: Amirullah
Sumber: Tribun Lampung
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved