Kasus Dana Pendidikan Mangkrak

Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) Masyarakat Transparansi Aceh (MaTA) menggelar konferensi pers tentang monitoring

Kasus Dana Pendidikan Mangkrak
SERAMBINEWS.COM/BUDI FATRIA
Koordinator MaTA, Alfian. 

* Libatkan Oknum Anggota DPRA

BANDA ACEH - Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) Masyarakat Transparansi Aceh (MaTA) menggelar konferensi pers tentang monitoring tindak pidana korupsi 2018 di Kantor MaTA, Banda Aceh, Selasa (8/1). Salah satu informasi yang mencuat adalah tentang masih mangkraknya penanganan kasus pemotongan dana bantuan pendidikan yang melibatkan oknum anggota DPRA.

Koordinator MaTA, Alfian mengatakan, terkait kasus pemotongan dana pendidikan, hampir setahun kasus itu ditangani pihak Polda Aceh belum ada tersangka yang ditetapkan.

Berdasarkan informasi yang peroleh MaTA, hingga saat ini sudah ada sekitar 60 saksi yang dipanggil. Seharusnya, kata Alfian, jika sudah begitu banyak saksi yang dipanggil, maka sudah boleh dilanjutkan ke tahap pemanggilan oknum yang terlibat.

Dikatakan Alfian, pihaknya berharap kasus pemotongan bantuan pendidikan dapat diselesaikan pada 2018. Karena oknum yang terlibat di dalamnya merupakan penyelenggara negara. Apalagi tahun ini mereka akan mengikuti kontestasi politik.

Oleh karena itu ia berharap supaya kasus itu dapat diselesaikan secepat mungkin. Karena kasus itu selama ini sudah menjadi konsumsi publik dan publik menunggu kepastian hukum dari pihak berwenang.

“Kalau tidak ada kepastian hukum, tentu akan muncul asumsi yang liar di publik, apakah ini ada intervensi politik atau dugaan jika anggota DPRA yang terlibat tak terpilih lagi nanti, baru akan diproses,” ujarnya.

Menurutnya, asumsi liar itu akan terus berkembang jika pihak Polda Aceh tidak memberikan kepastian hukum. Maka, MaTA berharap supaya penegak hukum segera memberikan kepastian hukum dan membuka informasi terhadap publik.

Seperti diketahui, pada 2017 Pemerintah Aceh menganggarkan beasiswa bagi mahasiswa yang membutuhkan biaya untuk merampungkan tugas akhir, skripsi, tesis, bahkan disertasi ataupun untuk keperluan lainnya di bidang akademik.

Mayoritas mahasiswa yang mendapat bantuan pendidikan (bukan beasiswa) merupakan hasil usulan anggota DPRA melalui dana aspirasinya. Dari 24 anggota DPRA yang mengusulkan tahun itu, diduga ada sembilan anggota DPRA yang memotong bantuan pendidikan. Modusnya dengan menguasai ATM milik penerima, setelah dipotong baru ATM diserahkan ke mahasiswa penerima.

Halaman
12
Editor: bakri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved