Mihrab

Empat Sifat Manusia yang Memicu Dosa

MANUSIA yang diciptakan Allah sebagai makluk sempurna untuk menjadi khalifah di atas permukaan bumi, mempunyai potensi

Empat Sifat Manusia yang Memicu Dosa
IST
Habib Abdul Haris bin Sholeh Al-Aydrus

MANUSIA yang diciptakan Allah sebagai makluk sempurna untuk menjadi khalifah di atas permukaan bumi, mempunyai potensi kemuliaan yang bisa melebihi malaikat sekalipun, bahkan juga sebaliknya juga berpotensi mendapat kehinaan yang posisinya lebih rendah dari binatang dan hewan ternak.“

Untuk menentukan masing-masing potensi tersebut, itu sangat tergantung bagaimana seorang manusia itu dalam menjaga hati dan mengelola hawa nafsunya, apakah ditundukkan untuk taat kepada semua perintah Allah untuk mencapai derajat kemuliaan atau malah memperturutkan segala nafsu tanpa kendali, sehingga manusia memasuki jurang kehinaan yang serendah-rendahnya.

Demikian antara lain disampaikan Habib Abdul Haris bin Sholeh Al- Aydrus (Pimpinan Majelis An-Nur, Lamjabat, Banda Aceh) saat mengisi pengajian rutin Kaukus Wartawan Peduli Syariat Islam (KWPSI) di Kantor LKBN Antara Biro Aceh, Rabu (30/1/ 2019) malam, yang dipandu moderator Ustaz Mujiburrijal.

"Di balik kesempurnaan yang dimiliki manusia, hal lain yang tidak boleh terlupakan adalah potensi yang diberikan Allah SWT kepada kita potensi kemuliaan yang bisa melebihi malaikat, dan potensi yang bisa lebih rendah dari binatang,” ujar Habib Abdul Haris didampingi Ketua KWPSI, Azhari.

Diterangkannya, dalam Alquran telah ditegaskan dua posisi manusia yaitu dalam Surat At-Tin ayat 4-6 yang artinya, “Sungguh, Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaikbaiknya. Kemudian Kami kembalikan dia ke tempat yang serendah-rendahnya, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan, maka mereka akan mendapat pahala yang tidak ada putus-putusnya."

Tugas manusia terkait dua potensi tersebut adalah, menghargai potensi kemuliaan, dan mengontrol sifat hewaniah dalam diri setiap manusia.

Alumni Darul Mustafa, Tarim, Yaman Selatan ini juga mengungkapkan empat sifat hati manusia yang menjadi pemicu awal perbuatan pada setiap orang.

Pertama, sifat Rububiyah yaitu sifat “ketuhanan” yang terdapat pada diri manusia yang apabila telah menguasai diri manusia maka ia ingin menguasai, menduduki jabatan yang tinggi, menguasai ilmu apa saja, suka memaksa orang lain dan tak mau direndahkan, maunya hanya dipuji.

Juga kecenderungannya takabbur, membanggakan diri, riya (suka pujian dan sanjungan), popularitas, dan sebagainya.

Kedua, sifat Syaithaniyah, yaitu sifat “kesetanan” yang ada pada diri manusia yang apabila telah menguasai dirinya ia akan suka merekayasa dengan tipu daya dan meraih segala sesuatu dengan caracara yang jahat.

Halaman
123
Editor: bakri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved