Hawaii Pertimbangkan Usia Legal Merokok, Akan Larang Jual Rokok Kepada Orang di Bawah Usia 100 Tahun

Pemerintah negara bagian Hawaii, Amerika Serikat sedang mempertimbangkan untuk mengubah usia legal warganya yang ingin merokok.

Hawaii Pertimbangkan Usia Legal Merokok, Akan Larang Jual Rokok Kepada Orang di Bawah Usia 100 Tahun
Thinkstock
Ilustrasi 

SERAMBINEWS.COM, HONOLULU - Pemerintah negara bagian Hawaii, Amerika Serikat sedang mempertimbangkan untuk mengubah usia legal warganya yang ingin merokok.

Anggota parlemen saat ini sedang mengajukan rancangan undang-undang untuk melarang siapa pun menjual rokok kepada orang di bawah usia 100 tahun.

Rancangan undang-undang ini, yang diajukan politisi Partai Demokrat Richard Creagan, akan efektif melarang rokok pada 2024.

Hawaii sejauh ini menjadi negara bagian dengan aturan paling keras dalam hal penjualan rokok.

Namun, Creahan, seorang dokter UGD, yakin diperlukan lebih banyak larangan untuk melarang "artefak paling mematikan dalam sejarah manusia".

"Pada dasarnya ada kelompok pecandu berat, dalam pandangan saya diperbudak oleh sebuah industri yang amat buruk yang memperbudak mereka dengan membuat rokok yang membuat kecanduan dan amat mematikan," katanya kepada harian Hawaii Tribune-Herald.

Di bawah undang-undang saat ini, seseorang harus berusia 21 tahun untuk membeli rokok di Hawaii.

Di wilayah AS lainnya usia legal membeli rokok adalah 18 atau 19 tahun.

Proposal yang diajukan Creagan mendesak peningkatan usia legal membeli rokok menjadi 30 tahun pada tahun depan.

Lalu pada 2021 menjadi 40 tahun, 50 pada 2022 dan 60 pada 2023.

Halaman
12
Editor: faisal
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved