Kanal

Risiko Investasi di Indonesia Masih Rentan Naik, Ini Penyebabnya

ILUSTRASI. CDS credit default swap risiko berinvestasi di Indonesia meningkat turun - Shutterstock/NULL

SERAMBINEWS.COM - Persepsi risiko investasi di Indonesia masih berpotensi meningkat dalam beberapa waktu ke depan selama nilai tukar rupiah belum bisa menguat secara berkelanjutan.

Sebagai informasi, Kamis (6/9/2018), credit default swap (CDS) Indonesia tenor 5 tahun berada di level 143,67.

Kurang dari sepekan, CDS Indonesia tenor 5 tahun sudah melonjak 16,07%.

Bahkan, Rabu lalu (5/9/2018), posisi CDS Indonesia mencapai 148,48 yang merupakan level tertingginya di tahun ini.

Baca: Menko Ekuin Kwik Kian Gie: Seandainya Rupiah Tidak Merosot, Saya Malah Heran

Kenaikan juga terjadi pada CDS Indonesia tenor 10 tahun. Hingga Rabu (5/9/2018), CDS Indonesia tenor 10 tahun berada di level 229,83 atau yang tertinggi di tahun ini.

Padahal, akhir Agustus lalu CDS Indonesia tenor 10 tahun masih bertengger di posisi 208,83.

Di sisi lain, rupiah sempat menembus posisi terburuknya di pasar spot di level Rp 14.938 per dollar AS pada perdagangan kemarin, walaupun hari ini kembali menguat 0,30% ke level Rp 14.893 per dollar AS.

Ekonom Samuel Sekuritas Indonesia Ahmad Mikail berpendapat, kalaupun ada ruang bagi CDS Indonesia untuk turun, itu hanya bersifat terbatas.

Baca: Rupiah Makin Melemah, Para Ekonom Sebut Pemerintah Salah jika Anggap Kondisi Ini Aman

Sebab, tantangan global yang mempengaruhi pergerakan rupiah masih tergolong besar hingga akhir tahun.

“CDS Indonesia untuk tenor 5 tahun sulit kembali di bawah level 100 seperti awal tahun kalau kondisi seperti ini berlanjut,” terang Mikail.

Halaman
12
Editor: Hadi Al Sumaterani
Sumber: Kontan

Terekam Kamera Sosok Pria yang Diduga Selingkuhan Angel Lelga, Digerebek Vicky Berduaan di Kamar

Berita Populer