Breaking News:

Din Minimi: Pemerintah Aceh jangan Pikirkan Bendera Saja

"Bek semike bendera Aceh mantong. Saat ini, masyarakat Aceh belum perlu bendera, kalau bendera disahkan pun masyarakat Aceh masih banyak yang lapar,"

Penulis: Seni Hendri | Editor: Yusmadi
CNN
Bekas anggota Gerakan Aceh Merdeka Nurdin Ismail alias Din Minimi (kiri) bersama fasilitator perdamaian Aceh asal Finlandia, Juha Christensen. Presiden Jokowi menjamin akan memberikan amnesti kepada Din Minimi. (Istimewa) 

Laporan Seni Hendri | Aceh Timur 

SERAMBINEWS.COM, IDI - Nurdin Ismail alias Din Minimi, meminta Pemeirntah Aceh agar tidak memikirkan bendera saja, tapi terlebih dulu memikirkan nasib masyarakat Aceh yang saat ini masih dalam kemiskinan.

“Pemerintah Aceh, bek semike bendera Aceh mantong. Saat ini, masyarakat Aceh belum perlu bendera, kalau bendera disahkanpun masyarakat Aceh masih banyak yang lapar,” ungkap Din Minimi, menyikapi pernyataan Ketua Komite Mualimin Aceh (KMA) Tgk Zulkarnaini bin Hamzah (Tgk Ni) tentang bendera Aceh yang dimuat di Serambi halaman 1 edisi 30 Selasa Agustus 2016.

Yang perlu mendapat perhatian Pemerintah Aceh saat ini, kata Din Minimi, tentang nasib anak-anak yatim, fakir miskin, janda korban konflik, dan eks kombatan GAM, yang saat ini mereka bahkan tidak mendapatkan hidup yang layak.

Termasuk pengangguran di Aceh saat ini semakin banyak dan tidak memiliki lapangan pekerjaan.

“Tolong siapapun yang menjadi Gubernur Aceh ke depan, pikirkanlah nasib anak-anak yatim, fakir miskin, janda korban konflik, eks kombatan GAM, dan pengangguran. Masyarakat saat ini sudah bosan dengan janji-janji Pilkada calon gubernur maupun bupati yang kenyataannya tidak dipenuhi,” ungkap Din Minimi.

Padahal jika, pemimpin di Aceh serius memperhatikan nasib rakyatnya, dengan potensi sumber daya alam yang dimiliki Aceh pasti dapat berguna dan bermanfaat bagi masyarakat.

“Saya berharap ke depan di Aceh tidak ada lagi kericuhan yang terjadi. Siapapun gubernur dan bupati yang terpilih itu merupakan pilihan rakyat Aceh, semoga ke depan pemimpin kita dapat lebih serius memperhatikan kesejahteraan rakyatnya,” pinta Din Minimi. (*)

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved