Breaking News:

Ini Sebab Umat Islam Marah Jika Alquran Dilecehkan

Karena Alquran sebenarnya tidak sebatas kalamullah yang telah mengambil bentuk di dalam bahasa Arab verbal, namun lebih dari itu

SERAMBINEWS.COM

SERAMBINEWS.COM, BANDA ACEH - Umat Islam akan merasa sangat marah dan bereaksi keras melawan pihak-pihak yang melakukan pelecehan dan ‎penistaan terhadap Alquran sebagai kitab suci yang merupakan mukjizat terbesar Nabi Muhammad SAW.

Lantas apa sebenarnya penyebab yang membuat umat ini merasa marah, apalagi jika sampai ada yang mengatakan umat Islam jangan mau dibohongi dengan ajaran Alquran.

Staf pengajar Fakultas Syariah dan Hukum UIN Ar-Raniry,‎ Ustaz Dr H Mizaj Iskandar Usman Lc LLM ‎memaparkannya secara tegas pada pengajian rutin Kaukus Wartawan Peduli Syariat Islam (KWPSI) di Rumoh Aceh Kupi Luwak, Jeulingke, Rabu (7/12) malam.

Pengajian yang dimoderatori Teuku Farhan ini mengangkat tema, "Sejarah hancurnya umat dan bangsa maju terdahulu".

‎Menurutnya, Alquran secara sederhana sering didefinisikan sebagai kalamullah yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW.

Tidak ada yang salah dengan definisi ini, namun jika ditelusuri lebih dalam, sebenarnya Alquran lebih dari sekadar kalamullah.

Ia merupakan ide-ide dan cita-cita dari Tuhan semesta alam yang diperuntukkan sebagai petunjuk bagi segenap umat manusia (hudan linnas) dan petunjuk bagi orang yang bertakwa (hudan lil muttaqin).

Tuhan sebagai zat yang maha mutlak, absolut dan distingtif memiliki ide dan cita-cita yang juga mutlak, absolut dan distingtif yang sulit sekali dipahami manusia biasa pada umumnya.

Karenanya, Allah memilih seorang manusia yang memiliki kemampuan di atas rata-rata manusia yang lain untuk dapat menampung ide dan cita-cita Tuhan Yang Maha Mutlak, absolut dan distingtif tersebut, yaitu Nabi Muhammad SAW.

Ide dan cita-cita Allah tersebut kemudian mengambil dua bentuk melalui lisan atau ucapan Nabi Muhammad SAW, yaitu, Pertama, Alquran, dan kedua, hadis Rasulullah SAW.

Halaman
123
Editor: Amirullah
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved