Militer Myanmar Bakar 3300 Km2 Permukiman Rohingya, Fakta Terungkap Melalui Foto Citra Satelit

Hanya permukiman Rohingya yang dibakar habis, sedangkan permukiman selain Rohingya tidak tersentuh api sama sekali.

Militer Myanmar Bakar 3300 Km2 Permukiman Rohingya, Fakta Terungkap Melalui Foto Citra Satelit
Zakir Hossain Chowdhury - Anadolu Agency
Wanita Rohingya terbaring tak sadarkan diri di pesisir pantai Bengal setelah melarikan diri dari Myanmar dan terdampar di Shah Porir Dwip, Bangladesh, 14 September, 2017. 

SERAMBINEWS.COM, JAKARTA - Amnesty International mengungkapkan bahwa militer Myanmar dengan sengaja dan sistematis telah membakar lebih dari 80 titik lokasi permukiman Rohingya di Rakhine dengan luas mencapai 3300 km2.

Fakta ini terungkap setelah dilakukan pemantauan menggunakan foto citra satelit dan juga berdasarkan dari pengakuan para pengungsi etnis Rohingya.

Dilansir Anadolu Agency, Peneliti Amnesty International untuk Myanmar, Laura Haigh, mengatakan melalui foto citra satelit terlihat jelas pembakaran masih terus terjadi.

(Baca: Delegasi Parlemen Eropa Batalkan Kunjungan ke Myanmar, Desak Hentikan Pembunuhan, Pelecahan dan)

Salah satunya di desa Inn Din, yang merupakan tempat tinggal etnis Rohingya

“Pada tanggal 27 Agustus masih belum ada pembakaran, tapi kemudian dibakar pada tanggal 11 Septermber,” katanya di Jakarta, Jumat (15/9/2017).

Desa Inn Din diketahui sebagai tempat bermukimnya etnis campuran dari selatan Maungdaw. Namun, hanya permukiman Rohingya yang dibakar habis, sedangkan permukiman selain Rohingya tidak tersentuh api sama sekali.

Begitupun kebakaran lainnya, yang menurut Amnesty Internasional, juga terdeteksi dari daerah-daerah dengan penduduk mayoritas etnis Rohingya.

Kondisi ini yang memaksa penduduk setempat harus mencari tempat aman ke berbagai negara, dengan Bangladesh sebagai tujuan utama.

Tercatat, pembakaran perkampungan skala besar terjadi sejak tanggal 25 Agustus ketika tentara Myanmar melancarkan operasi militer untuk menyerang kelompok pemberontak Arakan Rohingya Salvation Army (ARSA).

Halaman
12
Editor: Zaenal
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved