Breaking News:

Minta Konten GIF Pornografi Dihapus, Polisi Surati Kemenkominfo

"Pihak kepolisian sudah berkomunikasi dengan Kemenkominfo. Kemudian kami menyurati (agar) konten-konten porno itu untuk di-delete," ujar Argo

Logo WhatsApp 

SERAMBINEWS.COM, JAKARTA - Polda Metro Jaya telah berkoordinasi dengan Kementerian Komunikasi dan Informatika soal konten berbau pornografi dalam aplikasi WhatsApp.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono mengatakan, polisi telah menyurati Kemenkominfo dan meminta layana berkonten pornografi itu dihapus.

"Pihak kepolisian sudah berkomunikasi dengan Kemenkominfo. Kemudian kami menyurati (agar) konten-konten porno itu untuk di-delete," ujar Argo di Mapolda Metro Jaya, Senin (6/11/2017).

Argo menambahkan, kepolisian tengah menyelidiki konten tersebut dan meminta masyarakat tidak menyebarkan konten bernuansa pornografi itu.

"Dari penyidik masih bekerja, siapa sih yang mengunggah, meng-upload, semua orang bisa mengakses itu. Kami berharap agar upload-an itu jangan di-share ke teman-teman atau ke mana mana. jangan sampai, kalau kita share ke mana-mana, ada yang melihat itu," kata Argo.

Konten menjurus pornografi tersebut berupa gambar bergerak dengan format file GIF. Tampilan yang menjurus ke pornografi itu dapat dicari dengan mudah di dalam aplikasi dengan kata kunci tertentu.

Konten gambar bergerak GIF di WhatsApp disediakan pihak ketiga. File GIF ini biasanya digunakan sebagai pelengkap saat pengguna saling bertukar pesan di WhatsApp. (Akhdi Martin Pratama)

Berita ini sudah tayang di Kompas.com dengan judul: Polisi Surati Kemenkominfo Minta Konten GIF Berbau Pornografi Dihapus

Editor: Faisal Zamzami
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved