Breaking News:

13 Tahun Tsunami Aceh

Tsunami Datang Menerjang, Menghantam Apa Saja - Kisah Jurnalis Serambinews.com Dijekar Tsunami (2)

Selain kami sekeluarga, ada sekitar ratusan warga lain yang juga ikut naik ke lantai dua masjid. Beberapa di antara mereka berlumur lumpur.

Penulis: AnsariHasyim | Editor: Safriadi Syahbuddin
SERAMBINEWS.COM/M ANSHAR
Kondisi di bekas Hotel Aceh, Banda Aceh, 26 Desember 2004. 

Dalam sekejap mata, air sudah memenuhi ruangan lantai satu masjid dengan ketinggian 4-6 meter. Kami sempat berpapasan dengan warga yang sudah lebih dulu naik ke lantai dua masjid, tapi kemudian mereka memilih turun lagi.

Saat itu ada yang berteriak, masjid akan runtuh..., masjid akan runtuh...Sehingga banyak warga yang tidak selamat karena memilih turun dari masjid, dan akhirnya mereka disapu gelombang.

Sedangkan saya, ibu dan adik bersikeras tetap naik ke lantai dua, dan akhirnya memang terbukti masjid tidak runtuh meskipun gempa masih terjadi saat air laut menghantam dinding masjid dan bangunan di sekitarnya. Sesampai di atas lantai dua kami berkumpul kembali.

Rupanya anggota keluarga saya yang tadi lebih dulu lari juga ikut naik ke lantai dua masjid. Tapi ada satu yang kurang. Setelah saya melihat-lihat, ternyata kakak saya Erawati dan suaminya tidak bersama kami di lantai dua. Kami terpisah. Sekeluarga gundah. Tidak ada kabar sama sekali.

Orang-orang juga tidak melihat mereka. Lalu kami saling mendoakan semoga Allah swt menyelamatkan mereka berdua. Apalagi keduanya baru saja menikah. Namun rasa gundah dan gelisah itu kami simpan dalam hati masing-masing. Sebab nasib kami sekeluarga di atas lantai dua masjid juga belum sepenuhnya aman.

Berkali-kali gempa mengguncang, membuat bangunan masjid terasa bergoyang hebat. Kami khawatir masjid runtuh yang membuat keadaan semakin buruk. Kami hanya bisa berdoa dan berzikir.

Selain kami sekeluarga, ada sekitar ratusan warga lain yang juga ikut naik ke lantai dua masjid. Beberapa di antara mereka berlumur lumpur. Saya pikir mereka adalah korban yang selamat dari gulungan gelombang laut.

Tak jauh dari masjid, saya juga melihat seorang ibu dan balita terjebak di atas atap sebuah rumah dalam kondisi kedinginan. Logika saya tak bisa menjawab, bagaimana bisa ibu itu berada di atas atap rumah tersebut. Ibu dan anak itu selamat.

Kami yang berada di lantai dua masjid melemparkan satu kain sarung untuk menyelimuti anaknya yang kedinginan. Di atas lantai dua masjid saya juga melihat ada seorang wanita paruh baya dalam kondisi sekarat.

Diketahui ibu tersebut terminum banyak air laut yang hitam pekat. Allah SWT kemudian berkehendak lain, ibu itu akhirnya meninggal. Itulah korban yang pertama saya lihat.

Di tengah ratapan kesedihan itu, tiba-tiba terdengar orang-orang berteriak air laut naik lagi. Kini, hampir menyentuh lantai dua masjid. Semuanya kembali panik. (bersambung...)

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved