Breaking News:

Wakapolri Angkat Bicara, Sebut Anggotanya Tembak Kader Gerindra karena Bela Diri

Saat ini, Polri terus melakukan investigasi atas kasus penembakan tersebut. Jika terbukti bersalah, Briptu AR akan dikenai pidana.

Editor: Fatimah
Wakapolri Komjen Syafruddin di kantor Wakil Presiden RI, Jakarta, Senin (8/1/2018). (KOMPAS.com/ MOH NADLIR) 

SERAMBINEWS.COM - Polri menyebut penembakan yang dilakukan anggotanya, Briptu AR, terhadap kader Gerindra, F, karena alasan membela diri.

"Dia dikeroyok, kan. Ya membela diri," ujar Wakil Kepala Polri Komisaris Jenderal Syafruddin ketika ditemui di Sekolah Tinggi Ilmu Kepolisian (STIK), Jakarta, Rabu (24/1/2018).

Imbas penembakan tersebut, korban F tewas lantaran peluru yang bersarang di dadanya.

Baca: Kader Gerindra Tewas Tertembak Anggota Brimob di Parkiran Diskotek, Begini Kronologinya

Saat ini, Polri terus melakukan investigasi atas kasus penembakan tersebut. Jika terbukti bersalah, Briptu AR akan dikenai pidana.

"Tapi dilihat penyelidikannya, enggak bisa disimpulkan dulu. Statusnya dalam investigasi," kata Syafruddin.

Sementara itu, Komandan Korps Brimob Polri Inspektur Jenderal Rudy Sufahriadi enggan berkomentar soal penembakan yang melibatkan anak buahnya.

Mantan Kapolda Sulawesi Tengah itu berdalih menunggu hasil penyelidikan kasus tersebut.

"Saya belum boleh komentar apa-apa. Saya masih nunggu penyelidikan," kata Rudy.

Saat ditanya penggunaan senjata oleh Briptu AR yang di luar jam tugas, Rudy lagi-lagi enggan berkomentar lebih jauh.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved