Ternyata Facebook Mengintip Setiap Pesan Penggunanya di Messenger

Pesan yang dimaksud dalam hal ini termasuk link atau tautan dan foto/gambar yang dikirim lewat platform Messenger.

Ternyata Facebook Mengintip Setiap Pesan Penggunanya di Messenger

SERAMBINEWS.COM - Isu pelanggaran privasi yang dilakukan Facebook semakin menjadi-jadi. Bahkan kali ini, media sosial yang didirikan pada 2004 silam ini mengakui bahwa mereka memang memata-matai isi pesan para pengguna aplikasi Facebook Messenger.

Pesan yang dimaksud dalam hal ini termasuk link atau tautan dan foto/gambar yang dikirim lewat platform Messenger. Pernyataan ini dilontarkan langsung oleh CEO Facebook, Mark Zuckerberg dalam sebuah sesi wawancara kepada Bloomberg.

Menurut Mark, tindakan ini dilakukan sebagai pencegahan agar platform pesan instan ini tidak disalahgunakan. Dalam pernyataannya, Mark mengatakan bahwa Facebook memang memiliki aturan terkait konten yang disebarluaskan oleh pengguna.

Baca: Data Pengguna Indonesia Bocor, Facebook Terancam Diblokir

Aturan ini disebut sebagai "Community Standard" dan jika konten tersebut tak sesuai, maka Facebook berhak untuk menghapusnya. "Dalam hal ini sistem kami mendeteksi apa yang sedang terjadi. Kami bisa saja menghentikan pesan itu," ungkap Mark.

Kemudian ia menceritakan, pada suatu ketika ia mendapat laporan adanya tindak penyalahgunaan platform Facebook Messenger ketika terjadi krisis kemanusiaan Rohingya.

Menurutnya, ada banyak pengguna yang menyebarkan pesan provokatif melalui aplikasi Messenger dan perusahaan memantau pesan-pesan ini.

"Saya ingat ketika suatu pagi saya mendapat telepon dan mendeteksi ternyata ada pengguna yang mencoba menyebar pesan sensasional satu sama lain (terkait propaganda krisis Rohingya)," ungkap Mark sebagaimana dilansir Serambinews.com dari KompasTekno yang dikutib dari Bloomberg, Kamis (5/4/2018).

Baca: Setelah 35 Tahun, Arab Saudi Akan Buka Bioskop Pertama pada Bulan Ini

Pesan-pesan ini kata Mark, sebagian besar adalah ajakan untuk saling berperang dan bersiaga angkat senjata. Baik itu dari kubu pro Rohingya maupun kubu yang kontra Rohingya, keduanya mengirim pesan serupa yang membuat kondisi semakin tak menentu.

Halaman
12
Editor: Amirullah
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved