4 Tersangka Kebakaran Sumur Minyak Berikan Kuasa Hukum Kepada YARA, Ini Langkah Pertama Dilakukan

Harapan kami pemerintah harus mengambil solusi yang terbaik untuk menangani kasus sumur minyak ini

4 Tersangka Kebakaran Sumur Minyak Berikan Kuasa Hukum Kepada YARA, Ini Langkah Pertama Dilakukan
Tim advokat YARA foto bersama dengan para tersangka ledakan sumur minyak di Mapolres Aceh Timur, Rabu (2/5/2018) 

Laporan Seni Hendri | Aceh Timur 

SERAMBINEWS.CM, IDI - Empat dari lima tersangka ledakan sumur minyak yang ditahan di Mapolres Aceh Timur, resmi memberikan kuasa hukumnya kepada Yayasan Advokasi Rakyat Aceh (YARA), Rabu (2/5/2018).

“Sudah empat orang yang telah memberikan kuasanya kepada YARA, yaitu tersangka berinisial B, Z, J, dan F. Sedangkan seorang tersangka lagi S masih dalam proses,” ungkap kuasa hukum tersangka, Indra Kusmeran SH, didampingi M Khairul SH, Basri, dan keluarga tersangka Syahrul Abubakar, di Idi Rayeuk, Rabu (2/5/2018).

Baca: BREAKING NEWS - Polres Aceh Timur Tetapkan Lima Tersangka Terkait Kasus Ledakan Sumur Minyak

Indra mengatakan upaya hukum pertama yang akan dilakukan pihaknya, yaitu mengajukan penangguhan penahanan terhadap ke empat tersangka.

“Besok (Kamis_red), kami akan ajukan penangguhan penahanan terhadap keempat tersangka kepada penyidik,” ungkap Indra Kusmeran, seraya menyebutkan, pihaknya akan terus membantu proses hukum tersangka pada setiap tahapan kasus.

Indra mengaku pihaknya akan mempelajari kasus ini lebih lanjut, mengingat insiden terbakarnya sumur minyak di Ranto Peureulak, sudah berlangsung lama, dan sudah sering terjadi insiden sumur minyak terbakar.

Baca: Kisah Korban Ledakan Sumur Minyak - Jeriken Selamatkan Nyawa Raisa dari Semburan Api Membara (2)

Namun, insiden terbakar terkhir pada, Rabu (25/4/) 2018 merupakan kejadian terbanyak menelan korban.

“Harapan kami pemerintah harus mengambil solusi yang terbaik untuk menangani kasus sumur minyak ini. Pasalnya, ribuan masyarakat menggantungkan sumber penghasilannya dari sektor tambang minyak tradisional ini,” jelas Indra.

Indra juga mengapresiasi upaya berbagai pihak yang telah turut berpartisipasi membantu tersangka dengan mengajukan permohonan penangguhan penahanan terhadap para tersangka. 

Baca: VIDEO - 5 Tersangka Ledakan Sumur Minyak di Aceh Timur Ditetapkan Polisi, Berikut Barang Buktinya

Sementara itu keluarga tersangka, Syahrul Abubakar, sangat menyayangkan sikap Polres Aceh Timur, yang terlalu dini menetapkan tersangka dalam kasus ini.

“Yang kami sayangkan keuchik tidak terlibat pengeboran tapi langsung ditetapkan sebagai tersangka dan langsung ditahan. Seharusnya pascakejadian pemerintah fokus melakukan upaya pemulihan, setelah proses pemulihan nantinya selesai, selanjutnya baru Polisi melakukan proses hukum," harap Syahrul. (*)

Penulis: Seni Hendri
Editor: Hadi Al Sumaterani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved