‘Zakat Fitrah’ Kode Suap Irwandi-Ahmadi

Majelis hakim Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta Pusat, Kamis (27/9) mulai menyidang kasus

‘Zakat Fitrah’ Kode Suap Irwandi-Ahmadi
DOK SERAMBINEWS.COM
DARI kiri, Gubernur Aceh Irwandi Yusuf, Bupati Bener Meriah Ahmadi, Staf khusus Gubernur Aceh Hendri Yuzal, dan T Syaiful Bahri bersiap menjalani pemeriksaan di gedung KPK, Jakarta, Jumat (6/7). KPK melakukan pemeriksaan lanjutan terhadap empat tersangka untuk melakukan pengembangan terkait kasus suap “fee” dari proyek pembangunan infrastruktur dari Dana Otonomi Khusus Aceh (DOKA) Provinsi Aceh Tahun Anggaran 2018. 

* Terlacak Sebelum Tersangka Dibekuk

BANDA ACEH – Majelis hakim Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta Pusat, Kamis (27/9) mulai menyidang kasus dugaan suap Dana Otonomi Khusus Aceh (DOKA) 2018. Sidang perdana itu beragendakan pembacaan dakwaan terhadap Ahmadi, Bupati nonaktif Bener Meriah.

Ahmadi merupakan terdakwa pertama dalam kasus suap dana Otsus Aceh itu yang berkasnya sudah dilimpahkan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) ke pengadilan. Sedangkan tiga tersangka lainnya; Irwandi Yusuf, Hendi Yuzal (Staf Khusus Gubernur Aceh), dan Teuku Saiful Bahri (swasta) masih dalam penyidikan KPK.

Dalam sidang kemarin, Jaksa Penuntut Umum (JPU) KPK mengurai kronologis bukti-bukti yang didapat dalam tindak pidana korupsi tersebut. Salah satu bukti baru yang diungkap adalah adanya kode atau kata sandi yang digunakan para tersangka dalam kasus suap itu.

Kode yang digunakan untuk menagih fee dalam perkara ini adalah ‘zakat fitrah’ dan ‘satu ember’. Kode itu terkuak dalam bukti yang didapat KPK jauh sebelum para tersangka dibekuk KPK pada 3 Juli lalu.

Dalam sidang kasus dengan nomor perkara 78/Pid.Sus-TPK/2018/PN Jkt.Pst itu, jaksa penuntut membacakan dakwaan sedikitnya 17 halaman di depan majelis hakim.

Dalam sidang itu, Ahmadi didakwa memberikan uang senilai Rp 1 miliar kepada Irwandi Yusuf. Uang itu sebagai komitmen fee atas proyek-proyek yang diberikan Pemerintah Aceh untuk Kabupaten Bener Meriah yang dipimpin Ahmadi.

“Memberi uang secara bertahap sebesar Rp 1 miliar kepada Irwandi Yusuf melalui Hendri Yuzal dan Teuku Saiful Bahri dengan maksud agar Iwandi mengarahkan Unit Layanan Pengadaan (ULP) Pemerintah Aceh menyetujui usulan terdakwa agar rekanan dari Bener Meriah yang telah diusulkan terdakwa dapat mengerjakan program pembangunan yang bersumber dari DOKA 2018,” demikian salah satu bunyi dakwaan terhadap Ahmadi yang dibacakan jaksa.

Jaksa menjelaskan, pada 14 Februari 2018 di Pendopo Gubernur Aceh, Ahmadi menemui Irwandi Yusuf. Dia menyampaikan keinginan agar program pembangunan yang bersumber dari DOKA 2018 di Bener Meriah dapat dikerjakan oleh rekanan yang berasal dari Bener Meriah.

“Setelah pertemuan itu, terdakwa menemui Hendri Yuzal, Staf Khusus Gubernur Aceh dan kembali menyampaikan keinginannya,” ucap jaksa.

Halaman
123
Editor: bakri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved