Menkumham: Inisiator Kaburnya Napi Lapas Banda Aceh akan Dipindahkan ke Nusakambangan

Yasonna mendapat kabar baru 38 napi yang berhasil ditangkap kembali sehingga masih ada 75 napi yang berkeliaran di luar

Menkumham: Inisiator Kaburnya Napi Lapas Banda Aceh akan Dipindahkan ke Nusakambangan
KOMPAS.com/INDRA AKUNTONO
Menteri Hukum dan HAM (Menkumham) Yasonna Laoly 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Rizal Bomantama

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Menteri Hukum dan HAM (Menkumham) Yasonna Laoly mengatakan pihaknya akan segera memindahkan narapidana yang menjadi inisiator peristiwa kaburnya 113 Napi dari Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Banda Aceh pada 29 November 2018 lalu.

Yasonna mengatakan mereka yang menjadi inisiator akan dipindahkan ke Lapas Nusakambangan, Jawa Tengah.

Baca: UPDATE Napi Kabur dari LP Banda Aceh, 78 Napi Masuk Daftar Pencarian Orang (DPO)

Baca: Puluhan Napi yang Kabur dari LP Lambaro belum Tertangkap, Ini Perintah Kapolda Aceh kepada Jajaran

“Yang menjadi inisiator akan kita pindahkan ke Lapas Nusakambangan, mereka yang menjadi ‘dedengkot’ biasanya yang terkena hukuman berat seperti karena kasus narkoba sudah kita tangkap, lalu ada lagi yang hukuman mati masih dalam pengejaran, kalau soal jumlah yang menjadi inisiator kita tak bisa pastikan,” ujar Yasonna ditemui di Kompleks DPR RI Senayan, Jakarta Pusat, Senin (3/12/2018).

Selain itu, menurutnya semua napi yang terlibat dalam pelarian itu, baik yang sudah tertangkap kembali maupun belum akan mendapat hukuman berupa pemindahan ke luar Aceh.

Baca: Buru 77 Napi yang Kabur dari LP Banda Aceh, Kapolda: Sampai Kapanpun akan Kita Kejar

Baca: Polres Aceh Barat Ikut Buru Napi Kabur dari LP Banda Aceh

“Hal itu dilakukan untuk memberi efek jera, karena napi-napi yang pernah kita pindahkan keluar Aceh pernah minta dikembalikan, kami bilang tidak bisa karena perbuatannya, kalau dia baik-baik saja justru bisa tetap di Aceh dan dapat kunjungan dari keluarga, kami tak melarang,” ungkap Yasonna.

Namun pihaknya sedang mengkaji daerah mana yang akan menjadi tujuan pelimpahan napi itu karena daerah terdekat dari Aceh, yakni Sumatera Utara sudah mengalami ‘over capacity’.

Baca: Kapolda Aceh Sebut Enam Orang Jadi Provokator Kaburnya 113 Napi di LP Banda Aceh

Baca: VIDEO - 113 Napi LP Banda Aceh di Lambaro Melarikan Diri

Sementara itu, Yasonna mendapat kabar baru 38 napi yang berhasil ditangkap kembali sehingga masih ada 75 napi yang berkeliaran di luar.

Ia mengatakan para napi terancam tidak bisa mendapat remisi karena percobaan melarikan diri tersebut.

“Mereka akan tercatat di Register F sehingga tak mungkin dapat remisi, mereka hanya berpikir pendek, kalau masuk daftar pencarian orang malah hukuman akan tambah berat, polisi pasti akan cari terus,” tegasnya.

Baca: Dirjen PAS Bertolak ke Aceh Pasca Puluhan Napi di LP Lambaro Kabur

Baca: 20 Napi LP Banda Aceh yang Berhasil Ditangkap Terjerat Kasus Narkoba, Ini Nama-namanya 

Yasonna pun mengatakan bila peristiwa percobaan melarikan diri tersebut sudah direncanakan secara baik.

“Yang mereka lakukan itu ‘well prepared’ saat Kakanwil sedang berada di Jakarta dan Kalapas sedang ada acara di luar Lapas mereka membobol baja dengan barbel dan kekuatan besar, lalu penjaga diserang menggunakan cabai, itu benar-benar sudah terencana,” katanya.(*)

Baca: 12 Aksi Nekad Napi Aceh Kabur dari Penjara, Dibawa Lari Pacar Sampai Panjat Tembok LP Pakai Sprei

Baca: BREAKING NEWS - Polisi Kejar Ratusan Tahanan Kabur dari LP Lambaro, Terdengar Tembakan dalam Gelap

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul: Inisiatornya Kaburnya Ratusan Narapidana dari Lapas Banda Aceh Akan Dipindah ke Nusakambangan

Editor: Hadi Al Sumaterani
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved