Breaking News:

Pipa Raksasa Bernama Wilson Siap Bersihkan Sampah Plastik Samudera Pasifik, dari Mana Idenya?

Pada 8 September 2018, proyek ekologi yang bertujuan untuk mengakhiri penumpukan sampah plastik di Samudra Pasifik, diluncurkan.

Brightside.me/ Instagram @theoceancleanup
Sebuah Pipa Raksasa Bernama Wilson Siap Membersihkan Sampah Plastik Samudera Pasifik 

SERAMBINEWS.COM - Sampah plastik menjadi masalah yang sulit dipecahkan di berbagai negara.

Kurangnya kesadaran masyarakat untuk mulai mengurangi penggunaan plastik dan mendaur ulang plastik membuat sampah plastik semakin menumpuk.

Pada 8 September 2018, proyek ekologi yang bertujuan untuk mengakhiri penumpukan sampah plastik di Samudra Pasifik, diluncurkan.

Jika inisiatif ini berhasil seperti yang direncanakan, tahun 2040 yang diprediksi menjadi "benua plastik" akan hilang.

Dikutip TribunTravel dari Brightside.me, mari kita ketahui lebih banyak tentang proyek yang luar biasa dan sangat penting ini.

Baca: Pejabat Aceh Selatan Ikut Sosialisasi Keterbukaan Infomasi Publik

Baca: Aparat di Kediri Amamkan Ratusan Judul Buku Beraliran Kiri, di Antaranya Ada yang Membahas PKI

Baca: Catatan Sejarah Ungkap Aceh Pernah Diterjang Tsunami Beberapa Kali Sebelum 26 Desember 2004

Inisiatif ini lahir dari gagasan seorang pemuda Belanda bernama Boyan Slat, putra imigran Kroasia.

Ketika Boyan berusia 16 tahun, dia menghabiskan liburan yang indah di Yunani dan memutuskan untuk menyelam.

Tetapi dia terkejut ketika melihat lebih banyak sampah plastik yang mengambang di laut daripada ikan.

Pemandangan ini sangat mengganggu pemuda itu, sehingga dia mulai berpikir tentang bagaimana dia dapat membantu planet ini dan membersihkan semua plastik.

Lalu, pada tahun 2013 ia muncul dengan ide cerdik dari proyek Pembersihan Samudra.

Halaman
123
Editor: Amirullah
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved