Keracunan Alkohol Usai Minum Miras Palsu di India, Korban Tewas Melonjak Jadi 150 Orang

Jumlah korban tewas akibat menenggak minuman keras beracun di India terus bertambah secara drastis.

Keracunan Alkohol Usai Minum Miras Palsu di India, Korban Tewas Melonjak Jadi 150 Orang
AFP/BIJU BORO
Sejumlah korban keracunan massal alkohol ilegal di negara bagian Assam tengah dirawat di rumah sakit di Jorhat. Sebanyak 150 orang telah tewas akibat menenggak minuman alkohol ilegal sejak Kamis (22/2/2019) malam. (AFP/BIJU BORO) 

SERAMBINEWS.COM, GOLAGHAT - Jumlah korban tewas akibat menenggak minuman keras beracun di India terus bertambah secara drastis.

Dalam insiden terbaru yang dilaporkan pada Jumat (22/2/2019) dengan jumlah korban tewas 25 orang, hingga Minggu (24/2/2019) telah meningkat menjadi lebih dari 150 orang tewas.

Jumlah tersebut masih dikhawatirkan bertambah dengan sekitar 200 orang lainnya masih menjalani perawatan intensif di rumah sakit di Assam.

Insiden keracunan alkohol massal ini terjadi di distrik Golaghat, negara bagian Assam.

Para korban diketahui merupakan pekerja di sebuah perkebunan teh. Mereka mengonsumsi miras beracun yang dibeli pada Kamis (21/2/2019) malam.

 "Sebanyak 85 orang yang dirawat di distrik Golaghat telah tewas. Sekitar 100 orang lainnya masih menjalani perawatan," kata Dhiren Hazarika, wakil komisaris distrik Golaghat yang paling parah terdampak, Minggu (24/2/2019).

Sementara korban tewas lainya diketahui terjadi di distrik tetangga, Jorhat, dengan jumlah korban meninggal mencapai 71 orang, hingga Minggu sore.

"Sekitar 131 orang, termasuk 13 pasien dalam kondisi kritis, masih menjalani perawatan di rumah sakit Jorhat," kata menteri kesehatan utama negara bagian Assam, Samir Sinha, kepada AFP.

Sinha menambahkan, banyak pasien yang mendatangi rumah sakit akibat dampak ketakutan psikologis karena melihat jumlah korban yang terus berjatuhan.

"Banyak dari mereka mendaftar untuk pemeriksaan di fasilitas medis setempat yang membeli alkohol ilegal empat atau lima hari lalu. Mereka datang karena merasa khawatir," ujarnya.

Halaman
12
Editor: faisal
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved