Akademisi Unsyiah Sarankan Kisruh MAA Diselesaikan dengan Cara Aceh

Jika MAA sampai hancur, maka anak cucu atau generasi Aceh akan mengenang apa yang terjadi saat ini sebagai masa kegelapan.

Akademisi Unsyiah Sarankan Kisruh MAA Diselesaikan dengan Cara Aceh
IST
Dr Teuku Muttaqin Mansur MH, Dosen Hukum Adat Fak Hukum Unsyiah. 

Akademisi Unsyiah Sarankan Kisruh MAA Diselesaikan dengan Cara Aceh

SERAMBINEWS.COM, BANDA ACEH - Dosen Hukum Adat Fak Hukum Unsyiah, Dr Teuku Muttaqin Mansur MH menyarankan agar polemik seputar penunjukkan Pelaksana tugas (plt) Ketua Majelis Adat Aceh (MAA) diselesaikan dengan cara Aceh.

“Apa itu cara Aceh? Semua permasalahan diselesaikan dengan musyawarah, mufakat, saling menghargai, dan saling menghormati,” tulis Teuku Muttaqin dalam pesan Whatsapp kepada Serambinews.com, Senin (4/3/2019).

Seperti diberitakan, pelantikan Pelaksana tugas (Plt) Ketua Majelis Adat Aceh (MAA), bersama Ketua Majelis Pendidikan Aceh (MPA) dan Ketua Baitul Mal Aceh, oleh Plt Gubernur Aceh Nova Iriansyah, Jumat (22/2/2019) lalu, memunculkan pro-kontra.

Baca: Nova Iriansyah Tunjuk Tiga Plt

Khusus untuk MAA, muncul gelombang protes terhadap keputusan Plt Gubernur Aceh.

Penolakan terhadap kebijakan mem-Plt-kan Ketua MAA ini setidaknya disuarakan oleh Majelis Duek Pakat Mukim (MDPM) Aceh Besar dan MAA Kota Sabang.

Baca: Forum Mukim Aceh Besar Ultimatum Plt Gubernur

Baca: Giliran MAA Sabang Protes Nova Terkait Pengangkatan Plt

Pihak yang memerotes menilai, kebijakan Plt Gubernur Aceh menunjuk Saidan Nafi sebagai Plt Ketua MAA mengangkangi hasil Musyawarah Besar (Mubes) MAA yang berlangsung di Hotel Grand Nanggroe, Banda Aceh, 23-24 Oktober 2018 lalu.

Dalam kongres tersebut, H Badruzzaman Ismail M.Hum terpilih secara aklamasi untuk memimpin kembali Majelis Adat Aceh (MAA) periode 2019-2023.

Baca: Badruzzaman Ismail Kembali Pimpin Majelis Adat Aceh

Baca: Plt Gubernur Dilaporkan ke Ombudsman Aceh

Menanggapi penolakan sejumlah pihak ini, Karo Hukum Setda Aceh, Amrizal J Prang menjelaskan bahwa proses pelaksanaan mubes MAA yang dinilai cacat hukum sehingga Plt Gubernur menunda dulu pengangkatan Badruzzaman Ismail.

Di sisi lain, masa jabatan ketua lama sudah berakhir dan mengisi kekosongan jabatan Nova melantik Saidan Nafi sebagai Plt.

Halaman
12
Penulis: Zainal Arifin M Nur
Editor: Zaenal
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved