Lima Fakta Polemik WNA Masuk DPT Pilpres 2019, Tersebar di 17 Provinsi hingga KPU Menyelidiki

Menurut Kapolres Cianjur AKBP Soliyah, WNA asing tersebut memang memiliki e-KTP karena sudah memiliki izin tinggal tetap.

Lima Fakta Polemik WNA Masuk DPT Pilpres 2019, Tersebar di 17 Provinsi hingga KPU Menyelidiki
(Twitter)
Beredar sebuah foto e-KTP WNA berinisial GC yang dikaitkan masuk dalam daftar pemilih. 

SERAMBINEWS.COM - Polisi menegaskan informasi tentang warga negara asing (WNA) di Cianjur yang memiliki e-KTP (Kartu Tanda Penduduk) dan masuk Daftar Pemilih Tetap (DPT) Pilpres 2019 adalah hoaks.

Menurut Kapolres Cianjur AKBP Soliyah, WNA asing tersebut memang memiliki e-KTP karena sudah memiliki izin tinggal tetap.

Komisioner Bawaslu Cianjur Divisi Penindakan Pelanggaran Tatang Sumarna menjelaskan, setelah ditelusuri NIK milik WNA yang berinisial GC ternyata adalah milik warga Cianjur berinisial B.

Menurut Tatang, diduga kuat terjadi kesalahan saat memasukkan data.

Sementara itu, Komisi Pemilihan Umum (KPU) tetap akan menyelidiki lebih lanjut data Direktorat Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dukcapil) terkait 103 WNA pemilik e-KTP yang diduga masuk dalam DPT Pemilu 2019.

Berikut ini fakta lengkapnya:

1. WNA punya e-KTP dan hak pilih tersebar di sejumlah wilayah

KPU segera menyelidiki data dari Direktorat Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dukcapil) terkait 103 nama WNA pemilik e-KTP yang diduga masuk dalam DPT Pemilu 2019.

Menurut hasil penyelidikan KPU, nama-nama WNA tersebar di 17 provinsi di 54 kabupaten/kota.

Oleh karena itu, KPU pusat menginstruksikan kepada KPU daerah untuk melakukan pengecekan ke lapangan langsung mengenai data WNA ini.

Halaman
1234
Editor: faisal
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved