Citizen Reporter

Peumulia Jamee ala Jepang

Saya salah satu dari sekian banyak mahasiswa yang cukup beruntung karena dapat mengikuti program pertukaran

Peumulia Jamee ala Jepang
IST
AL FURQAN ISMAIL, Mahasiswa Prodi Bahasa Inggris FKIP Universitas Almuslim Peusangan, Bireuen, sedang mengikuti program pertukaran mahasiswa di Nagoya Gakuin University, melaporkan dari Nagoya, Jepang

Setelah seharian kami berkeliling Kota Okazaki, malam hari kami kembali ke rumah sekitar pukul 8 malam. Sesampai di rumah orang tua Shunichi, lagi-lagi telah disiapkan semuanya untuk menyambut makan malam kami. Walaupun sebetulnya kami masih sangat kenyang karena seharian jalan dan jajan, tetapi tuan rumah masih tetap menyediakan makan malam yang wah buat kami.

Kali ini ketika kami tiba di rumah, ibu, ayah, dan nenek Shunichi sudah berada di rumah lebih dulu, kecuali adik perempuannya yang masih ikut latihan sepak bola dan belum pulang. Kami disambut di meja makan yang sudah penuh dengan hidangan khas Jepang, sepeti sushi, sashimi, nato, dan sebagainya. Ibu dan ayahnya sangat antusias dan bertanya banyak tentang Indonesia. Mereka juga berencana akan ke Indonesia, khususnya Aceh, suatu saat nanti sekeluarga.

Malam itu ibu dan neneknya juga sempat mengajak kami pergi ke bilik karaoke keluarga, karena neneknya suka menyanyi. Tapi saking asiknya kami mengobrol di rumahnya sehingga tanpa terasa waktu sudah larut malam, sehingga rencana ke karaoke tidak jadi. Lagian kami sudah cukup lelah karena jalan seharian. Akhirnya nenek mencoba menghibur kami dengan bernyanyi di rumah saja dengan nyanyian lagu nostalgia Jepang. Dia juga mengajak dan mengajar kami bernyanyi sambil melihat teks yang ada. Kami pun menyanyikan bersama lagu kebangsaan Jepang, Kimigayo. Setelah selesai bernyanyi, nenek meminta kami menyanyikan lagu Indonesia dan kami pun memilih lagu Indonesia Raya. Begitulah malam tersebut mengalir tanpa ada kecanggungan sama sekali antara kami dan keluarga Shunichi.

Sebelum kami ke kamar tidur untuk istirahat, ibunya bertanya tentang cita-cita kami dan setiap kami diberikan selembar kertas dan spidol kami disuruh untuk menulis nama kami dan menulis cita-cita kami. Saya dan Bilal serta Shunichi menuliskan apa cita-cita kami. Setelah selesai, ibunya meminta kami menandatangani kertas yang sudah bertuliskan cita-cita dan setiap harapan kami di masa depan. Kemudian, ibunya mengambil sampul plastik dan menyampul setiap lembaran kertas kami dengan sampul tersebut. Sungguh saya tak mengerti apa maksudnya.

Ternyata setelah itu dia tempelkan lembaran-lembaran kertas tadi di dinding rumah yang berada di ruang keluarga sembari mengatakan semoga cita-cita dan harapan kalian tercapai. Tapi nanti ketika kalian sudah berhasil jangan lupa untuk berkunjung lagi ke rumah ini karena kalian sudah seperti bagian dari keluarga ini. Saya pun terharu ketika beliau berkata seperti itu.

Besoknya kami pulang ke asrama kampus. Lagi-lagi sudah disiapkan sarapan di meja makan. Ada roti bakar, salad, dan buah-buahan. Kami tak boleh pulang sebelum menghabiskan seluruh makan yang dihidangkan. Begitu ditegaskan nenek Shunichi. Karena terlalu banyak, makanan tersebut tak habis, lalu ibu Shunichi memotong beberapa buah yang tak sempat kami habiskan dan membungkusnya untuk bekal kami di perjalanan. Setelah itu kami di antar ke depan rumah dan ketika kami hendak berangkat naik mobil, ibu dan nenek membuka jendela lalu melambaikan tangan kepada kami yang sudah berada di dalam mobil sebagai tanda perpisahan.

Sungguh pengalaman menarik dan sangat membahagiakan. Begitulah cara keluarga Jepang memuliakan kami sebagai tamunya. Dalam beberapa hal, mirip seperti cara orang Aceh memuliakan tamu yang datang ke rumah mereka.

Editor: bakri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved