Kronologi Penangkapan Lieus Sungkharisma, Ditangkap di Apartemen Saat Bersama Asisten Rumah Tangga

Lieus tiba di Ditreskrimum Polda Metro Jaya pukul 10.10 dengan mengenakan kemeja kotak-kotak biru dan tangan diborgol.

Kronologi Penangkapan Lieus Sungkharisma, Ditangkap di Apartemen Saat Bersama Asisten Rumah Tangga
KOMPAS.COM/ RINDI NURIS VELAROSDELA
Lieus Sungkharisma diamankan Penyidik Polda Metro Jaya, Senin (20/5/2019) atas dugaan penyebaran berita bohong dan makar. (KOMPAS.COM/ RINDI NURIS VELAROSDELA) 

SERAMBINEWSW.COM, JAKARTA - Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono mengatakan, Lieus Sungkharisma ditangkap di apartemennya di kawasan Jakarta Barat pada Senin (20/5/2019) pukul 06.40.

"Yang bersangkutan ditangkap di Apartemen Hayam Wuruk lantai 6, kamar 614. Di dalamnya ada seorang wanita yang diakui sebagai asisten rumah tangga," kata Argo dalam keterangan tertulisnya.

Penyidik Polda Metro Jaya selanjutnya melakukan penggeledahan di apartemen itu disaksikan oleh dua orang petugas keamanan, ketua RW setempat, dan satu orang saksi lainnya.

"Kemudian penggeledahan dilanjutkan di rumah (Lieus) sesuai alamat dalam Kartu Keluarga di Jalan Keadilan, Taman Sari, Jakarta Barat," ungkap Argo.

Penggeledahan kedua itu dilakukan pada pukul 09.30 dengan disaksikan istri Lieus.

Polisi menetapkan Lieus Sungkharisma sebagai tersangka kasus dugaan makar.

Status tersangka ini menjadi dasar polisi menangkap Lieus.

"Yang bersangkutan mangkir, karena itu dijemput paksa. Kemudian sebelumnya penyidik telah melakukan gelar perkara, ada cukup alat bukti yang menjadikan yang bersangkutan tersangka," kata Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karo Penmas) Divisi Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo.

Dedi menerangkan ada tiga alat bukti yang menjadi dasar penetapan status hukum tersangka Lieus, yaitu keterangan saksi pelapor, keterangan para ahli, dan saksi lainnya.

"Tentunya dari saksi ahli ITE, bahasa dan pidana. Lalu bukti petunjuk, pemeriksaan saksi pelapor dan saksi lainnya sudah dimintai keterangan. Berarti ada lebih dari dua alat bukti ya," terang Dedi.

Halaman
123
Editor: faisal
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved