Jejak Politik Prabowo Subianto sejak 2004, Kekalahan hingga Peluangnya di 2024

Langkah ini seperti ulangan dari Pemilu 2014 ketika Prabowo juga menolak hasil pemilu dan mengajukan gugatan serupa.

Jejak Politik Prabowo Subianto sejak 2004, Kekalahan hingga Peluangnya di 2024
Dok. Tim media pasangan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno via Kompas.com
Calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto berkunjung ke beberapa desa di Kabupaten Purbalingga, Jawa Tengah, Rabu (13/2/2019). Dari mulai Desa Panaruban hingga Desa Slinga. Dalam kunjungannya itu, Prabowo didampingi oleh mantan Gubernur Jawa Tengah Letjen TNI (Purn) Bibit Waluyo. 

SERAMBINEWS.COM - Prabowo Subianto telah empat kali mencalonkan diri sebagai calon presiden pada Pemilu 2019.

Sama seperti lima tahun lalu, pensiunan jenderal bintang tiga ini kalah dari Joko Widodo.

Komisi Pemilihan Umum (KPU) menetapkan pasangan Joko Widodo-Ma'ruf Amin meraih 85.607.362 atau 55,50% sedangkan Prabowo, yang berpasangan dengan Sandiaga Uno meraih 68.650.239 atau 44,50% suara.

Secara resmi, Prabowo menyatakan menolak hasil rekapitulasi ini dan akan menempuh "upaya hukum sesuai konstitusi" dengan mengajukan gugatan ke Mahkamah Konstitusi.

Langkah ini seperti ulangan dari Pemilu 2014 ketika Prabowo juga menolak hasil pemilu dan mengajukan gugatan serupa.

Baca: Polri Masih Mengecek Enam Korban Tewas, Bantah Tembak Pengunjuk Rasa dan Gunakan Peluru Tajam

Lawannya ketika itu adalah Joko Widodo yang berpasangan dengan Jusuf Kalla.

Dalam pelaksanaan pemilu tahun ini, Prabowo mengklaim "telah terjadi kecurangan secara terstruktur, sistematis dan masif".

Beberapa pengamat mengatakan dengan beda sekitar 16 juta, tanpa bukti kuat kecil kemungkinan Prabowo menang di Mahkamah Konstitusi.

2004

Prabowo Subianto berasal dari keluarga terkemuka.

Halaman
1234
Editor: Amirullah
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved