Menelusuri Jejak Adam dan Hawa hingga Muhammad Saw

MESKI sudah selesai melaksanakan rukun haji dan memperbanyak ibadah sunah lainnya di Masjidil Haram, Mekkah

Menelusuri Jejak Adam dan Hawa hingga Muhammad Saw
IST
Mursal Ismail, Wartawan Serambi Indonesia dari Madinah

Laporan Mursal Ismail, Wartawan Serambi Indonesia dari Mekkah

MESKI sudah selesai melaksanakan rukun haji dan memperbanyak ibadah sunah lainnya di Masjidil Haram, Mekkah, rasanya belum lengkap jika belum mengunjungi berbagai tempat sejarah Islam di Kota Suci ini dan sekitarnya.

Oleh karena itu, Selasa, 21 Mei 2019 pagi, menggunakan bus travel Ameera Mekkah, Medan, kami mengawali perjalanan ke Jabal Tsur. Di atas bukit ini, ada Gua Jabal Tsur yang hingga kini menjadi saksi perjuangan hijrah Nabi Muhammad saw dan sahabatnya Abu Bakar dari Mekkah ke Madinah tahun 622 Masehi. Ketika itu, tahun kesepuluh kenabian Muhammad dan beliau masih bersedih karena belum terlalu lama pamannya, Abu Thalib dan istrinya yang tercinta, Khadijah, meninggal dunia.

Intinya, di dalam gua ini selama tiga hari tiga malam, Rasulullah bersama Abu Bakar bersembunyi dari kejaran kaum kafir Quraisy yang ingin membunuhnya karena tak terima ajaran Islam dibawa Nabi Muhammad.

„Namun, Allah ketika itu mengirim laba-laba untuk bersarang di mulut Gua Tsur. Begitu juga merpati, bertelur di mulut gua ini, sehingga tak ada sedikit pun jejak orang memasuki gua tersebut. Oleh karena itu, kaum kafir tak jadi masuk, sehingga Nabi Muhammad dan Abu Bakar selamat,“ kata Raja Harahap, mutawwif (pemandu) kami.

Di dalam gua yang tingginya tak bisa berdiri tegak orang dewasa ini, Nabi Muhammad sempat kelelahan hingga tertidur di pangkuan Abu Bakar. Tiba-tiba ada ular berbisa menggigit kaki Abu Bakar, tapi sang sahabat ini tetap berusaha menahannya agar Muhammad tidak terbangun dan jangan sampai ular menggigit Rasulullah.

„Saat menahan sakit itu, air mata Abu Bakar keluar dan mengenai Nabi Muhammad, sehingga nabi terbangun. Begitulah salah satu perjuangan sahabat yang kemudian menjadi mertua Nabi Muhammad ini. Kan Abu Bakar ayah dari istri Nabi, Aisyah,“ cerita Raja Harahap.

Peristiwa ini pun diabadikan Allah dalam Quran Surah At-Taubah ayat 40 yang artinya, „Bila kamu tak mau menolong Rasulullah, maka Allah Swt sudah menjamin menolongnya ketika orang-orang kafir mengusirnya bersama sahabatnya. Ketika keduanya berada di dalam gua itu, dia (Rasulullah) berkata kepada sahabatnya (Abu Bakar), janganlah engkau berduka cita karena Allah bersama kita,“ demikian terjemahan ayat ini.

Jabal Rahmah
Selanjutnya, kami dibawa ke Jabal Rahmah. Lokasi ini melewati Padang Arafah, tempat jamaah haji berwukuf setiap tahun pada 9 Zulhijah. Maka tak heran di Padang Arafah ini dipenuhi tenda-tenda, meski bukan musim haji.

Raja Harahap mengatakan Jabal Rahmah, termasuk salah satu tempat mustajabah doa, selain di Masjidil Haram dan Masjid Nabawi, Madinah. Namun, tak ada doa khusus yang harus dibaca di atas bukit bebatuan setinggi 70 meter ini.

Halaman
12
Editor: bakri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved