Polisi Tangkap Ustaz Rahmat Baequni, Terkait Isi Ceramah Soal Hoaks KPPS Diracun & Fitnah Densus 88

Polisi menangkap seorang penceramah ustaz Rahmat Baequni yang diduga menebarkan informasi berita bohong atau hoaks.

Foto: Instagram/@ustadzrahmatbaequni
Ustaz Rahmat Baequni. 

Yang disebar dalam setiap rokok, disebar ke TPS. Tujuannya apa? Untuk membuat mereka meninggal setelah tidak dalam waktu yang lama. Setelah satu hari atau paling tidak dua hari.

Tujuannya apa? agar mereka tidak memberikan kesaksian tentang apa yang terjadi di TPS.

"Ini merupakan suatu berita bohong dan kami sangat sayang kan sekali, maka dalam hal ini Polda Jabar Direskrimsus lanjut untuk melakukan proses penyidikan bersangkutan," kata Truno di Mapolda Jabar.

"Untuk alat bukti jelas kita ada jejak digital dari berbagai netizen, dari netizen menyampaikan juga keresahannya bahwasannya yang bersangkutan menyebarkan berita atau informasi bohong dan menimbulkan keresahan yaitu dengan menyebutkan atau berita yang disampaiakan itu," tambahnya.

Atas dasar informasi tersebut polisi telah membuat laporan polisi pada tanggal 18 Juni 2019, penyidik dan tim kemudian melakukan penangkapan terhadap Rahmat Baequni pada Kamis, 20 Juni 2019 kemarin sekitar pukul 23.00 WIB di kediaman tersangka di Jalan Parakan Saat II, Sindanglaya, Cisaranteun Endah, Arcamanik, Kota Bandung, Jawa Barat.

"Kamis tim penyidik langsung mengamankan RB dan tadi malam lakukan proses pemeriksaan kepada RB dan kemudian saat ini proses dilanjutkan untuk dilakukan penyidikan," katanya.

Fitnah Densus 88

Selain itu, polisi juga melakukan penyidikan terkait informasi yang diberikan oleh akun twitter @CH_chotimah terkait video ceramah Rahmat Baequni yang berdurasi 2 menit 20 detik.

Adapun ucapannya seperti berikut :

Bahwa jika ada pergerakan yang menamakan NII setelah kematianku ini maka dia adalah pengkhianat karena sudah jelas mereka dibuat oleh jenderal yang benci Islam.

Halaman
1234
Editor: faisal
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved