PDIP bukan Partai Kutu Loncat

Teuku Sukandi, salah seorang tokoh Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) Kabupaten Aceh Selatan

PDIP bukan Partai Kutu Loncat
google/net
TEUKU SUKANDI,Tokoh PDIP Aceh 

* Sikapi Mencuatnya Eks GAM dalm Bursa Ketua

TAPAKTUAN - Teuku Sukandi, salah seorang tokoh Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) Kabupaten Aceh Selatan tidak terima jika partai itu dikelola oleh orang non kader. PDIP, menurutnya, bukan partai kutu loncat, tapi partai kader.

Pernyataan itu disampaikan seiring dengan mencuat dua nama eks tokoh Gerakan Aceh Merdeka (GAM) yang menyatakan siap memimpin PDIP Aceh jika dipercayakan oleh petinggi partai tersebut. Sementara saat ini, PDIP Aceh dipimpin oleh Karimun Usman.

«Partai ini bukanlah partai untuk para kutu loncat yang sekedar untuk memenuhi birahi sahwat politik semata,» kata T Sukandi menanggapi berita Serambi Indonesia yang berjudul ‘Posisi Karimun Usman Digoyang’.

Dalam berita tersebut, disampaikan bahwa saat ini DPP PDIP sedang merekrut sejumlah tokoh nonkader di Aceh untuk menjadi ketua DPIP Aceh. Ramond Dony Adam, staf Sekjen PDIP yang dipercayakan untuk merekrut calon eksternal mengatakan bahwa itu sudah menjadi kebijakan partai.

Hasil penjaringan yang dilakukannya ada tiga nama yang muncul yaitu, Sofyan Dawood (Koordinator Kajak Aceh), Irwansyah alias Muksalmina (Ketua TKD Aceh), dan Makmur Budiman SE , pengusaha Aceh yang juga Ketua Kadin Aceh.

Dari tiga nama itu, hanya Sofyan Dawood dan Irwansyah sebagai eks petinggi GAM yang menyatakan bersedia dicalonkan sebagai ketua PDIP Aceh. Sedangkan Makmur menolak untuk dicalonkan karena dirinya sedang fokus mengembangkan organisasi yang baru dipimpinnya itu.

Sukandi mengatakan bahwa para tokoh di luar PDIP itu ingin memegang tampuk kepemimpinan PDIP di Aceh karena adanya momentum menangnya Jokowi sebagai Presiden pada Pilpres 2019. «(Mereka ingin memimpin PDIP Aceh) karena merasa telah berjasa ikut dalam Tim Pemenangan Jokowi dengan menambahkan dalih bahwa ingin membesarkan PDI Perjuangan di Aceh,» ungkapnya.

Karenanya, kepada para kandidat yang dicalonkan tersebut, Sukandi menilai mereka adalah para kutu loncat yang sekedar numpang lewat dan numpang tenar untuk melakukan straregi azas manfaat. «Berapa suara di Aceh yang mereka pejuangkan untuk kemenangan Jokowi dalam Pilpres yang kemarin itu?» tanyanya.

Dalam hal ini, Sukandi membela Karimun Usman, Ketua PDIP Aceh saat ini. Dia menjelaskan kenapa Karimun bisa bertahan hingga tiga periode meskipun secara kuantitas suara PDIP di Aceh dalam setiap Pileg tidak berkembang.

Halaman
12
Editor: bakri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved