Guru Honorer Subulussalam Mengadukan Nasibnya, Minta Penambahan Kuota Kontrak

Persoalan yang terjadi di tubuh dunia pendidikan ternyata begitu menggurita. Buktinya, setelah masalah guru kontrak yang protes rekrutmen ulang ..

Guru Honorer Subulussalam Mengadukan Nasibnya, Minta Penambahan Kuota Kontrak
SERAMBINEWS.COM/KHALIDIN
Darlina dan Devi Marsusanti, guru honorer Kota Subulussalam. 

Darlina maupun Devi mengaku sudah mengantarkan berkas mereka ke panitia penerimaan seleksi guru kontrak di Dinas Pendidikan Subulussalam. Sesuai data kabarnya ada 290-an jumlah orang yang melamar menjadi guru kontrak. Sementara berdasarkan jadwal sejatinya proses ujian dimulai Sabtu (14/7/2019).

Seperti diberitakan sebelumnya,  Wali Kota Subulussalam, H Affan Alfian Bintang akhirnya menyahuti tuntutan ratusan guru kontrak di daerah ini terkait  seleksi ulang yang digelar Dinas Pendidikan dan Kebudayaan setempat. 

“Kami minta  agar bapak dan ibu guru kontrak untuk tenang. Percayalah, SK guru kontrak akan tetap kita pertahankan sampai Desember 2019," kata Wali Kota Affan Bintang dalam pidatonya usai pengesahan Paripurna LKPJ tahun2018, Selasa (9/7) di Gedung DPRK Subulussalam.

Pernyataan tidak adanya seleksi ulang terhadap guru kontrak di Subulussalam ini mendapat apresiasi semua pihak. Ratusan guru kontrak yang hadir di rapat paripurna dengan mengambil lokasi bagian atas atau balkon gedung DPRK akhirnya lega dan bertepuk tangan.

“Hidup wali kota,” teriak para undangan menyambut pernyataan pembatalan seleksi ulang pada guru kontrak di Subulussalam.

Baca: Pemerintah Malaysia Diduga Lantik Transgender, Mahathir: Apakah Kalian Sudah Memeriksanya?

Baca: Pansus DPRA Dapil II Sebut Pembangunan Pagar SLBN Pidie Jaya Mubazir

Baca: Sampah Meluber ke Badan Jalan, Pengguna Jalan Tak Nyaman Melintasi Kawasan TPA di Simeulue Timur

Bukan hanya paraguru kontrak, aplus bagi walkot Subulussalam Affan Bintang juga disuarakan Edy Saputra Bako, Ketua Yayasan Advokasi Rakyat Aceh (YARA) Kota Subulussalam selaku pendamping para guru.

Menurut Edy, pembatalan seleksi ulang ini merupakan langkah bijak sebagai pemimpin. Karena, lanjut Edy, jangan sampai ada kebijakan yang tak bijak sehingga mengorbankan banyak orang apalagi mereka kaum lemah.

”Lihatlah kondisi guru-guru ini, mereka datang dengan membawa anak, tegakah kita mengobarkannya? Alhamdulillah pak wali kota membuat langkah bijak,” ujar Edy.

Menjawab hal itu diakhir kegiatan Walkot Bintang angkat suara. Seraya melihat keatas lokasi  ratusan guru duduk Affan Bintang menegaskan tetap akan mempertahankan mereka.

Dikatakan, ratusan guru kontrak sebagaimana tercantum di dalam SK pengangkatan yang telah ditandatangani Kadisdikbud sebelumnya, Irwan Yasin  akan tetap dipertahankan hingga Desember 2019.(*)

Penulis: Khalidin
Editor: Jalimin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved