Rudal S-400 Rusia Buat Negara Barat Gelisah, Pesanan Turki Sudah Diterima, NATO Beri Peringatan

Turki menyatakan sudah menerima gelombang pertama sistem rudal S-400 yang dibeli dari Rusia, dan membuat hubungan dengan AS memanas.

Rudal S-400 Rusia Buat Negara Barat Gelisah, Pesanan Turki Sudah Diterima, NATO Beri Peringatan
Shutterstock
Sistem pertahanan udara S-400 buatan Rusia. (Shutterstock) 

S-400 adalah salah satu sistem pertahanan tercanggih dunia. Namun, sistem tersebut relatif disukai karena harganya yang lebih murah dibanding Patriot.

Washington sudah menegaskan mereka menentang Turki membeli S-400 dengan batas waktu diberikan supaya pemerintahan Presiden Recep Tayyip Erdogan untuk membatalkannya.

Baik AS maupun Organisasi Kerja Sama Atlantik Utara (NATO) telah menekankan bahwa S-400 tidak cocok dengan gaya mereka, apalagi bagi jet tempur F-35.

Lebih lanjut, Rusia juga berencana menciptakan S-500, sistem pertahanan yang bahkan bisa menjangkau orbit rendah dan mampu menargetkan satelit.

4. NATO Juga Gelisah

Organisasi Kerja Sama Atlantik Utara (NATO) menyatakan mereka menyoroti Turki yang dilaporkan sudah menerima sistem pertahanan rudal S-400.

Aliansi pertahanan itu berulang kali memperingatkan Turki bahwa sistem rudal buatan Rusia itu tidak cocok dengan gaya pertahanan NATO, apalagi jet tempur F-35.

"Kami begitu gelisah akan konsekuensi yang bakal diterima Turki setelah mereka memutuskan untuk membeli sistem S-400," ujar seorang pejabat NATO kepada AFP Jumat (12/7/2019).

Pejabat itu menerangkan bahwa kesinambungan di antara angkatan bersenjata anggota NATO merupakan hal dasar yang harus dipenuhi ketika menjalankan misi.

Amerika Serikat ( AS) takut jika S-400 diperoleh Turki, segala data sensitif mengenai F-35 yang merupakan jet tempur generasi kelima bakal bocor ke Rusia.

Penjabat Menteri Pertahanan AS Mark Esper, mengonfrontasi Menteri Pertahanan Turki Hulusi Akar ketika mereka bertemu dalam agenda yang berlangsung Juni lalu.

Washington sudah mengancam bakal mengeluarkan Turki dari program F-35 jika mereka masih nekat untuk membeli sistem pertahanan dengan kode NATO SA-21 Growler itu.

Bahkan, AS sudah memberikan tenggat waktu hingga 31 Juli supaya Ankara membatalkan pembelian.

Jika tidak, pilot dan teknisi yang menjalani pelatihan F-35 bakal dikeluarkan.

Namun, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menolak untuk mundur dan mengatakan, dia yakin negaranya bakal terhindar dari sanksi setelah bertemu Presiden AS Donald Trump.

5. Turki Tempatkan Sistem Pertahanan S-400 di Ankara

Otoritas Turki pun dikabarkan berencana untuk menempatkan sistem pertahanan rudal mutakhir namun kontroversial itu di ibu kota Ankara, di mana sempat terjadi upaya kudeta pemerintah pada 2016.

Para pejabat Turki belum secara resmi mengumumkan rencana penempatan S-400, namun sejumlah media lokal telah melaporkan dua lokasi yang akan menjadi lokasi pengerahan sistem pertahanan udara mutakhir itu.

Surat kabar harian Cumhuriyet melaporkan, Rabu (3/7/2019), bahwa satu dari dua sistem pertahanan rudal S-400 pertama akan dipasang di pangkalan udara di ibu kota Turki.

Lokasi tersebut sebelumnya dikabarkan ditunjuk sebagai langkah Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan untuk mengamankan kekuasaan selama 16 tahunnya dari upaya kudeta di masa yang akan datang.

Menurut Cumhuriyet, lokasi pertama yang akan menjadi tempat pengerahan S-400 adalah pangkalan udara Ankara yang sebelumnya bernama Akinci.

Pangkalan udara itu diduga menjadi pusat komando untuk peristiwa kudeta militer yang gagal pada 15 Juli 2016.

Sedangkan perangkat peluncur rudal S-400 kedua akan dikerahkan di tenggara Turki, menurut harian Daily Sabah yang pro-pemerintah.

Perbatasan tenggara negara mayoritas Kurdi itu berbatasan dengan Suriah dan Irak.

"Sistem S-400 hanya akan diaktifkan saat terjadi peningkatan risiko dan ancaman terhadap keamanan," lapor NTV.

Baca: Pria Ini Bunuh Istri Saat Bertengkar, Lalu Telepon Polisi untuk Datang Menangkap Dirinya

Baca: KPK Temukan Rp 3,5 Miliar, USD 33.200, dan SGD 134.711 dari Kamar Gubernur Kepri Nurdin Basirun

Baca: Heboh! Warga Lhoong Temukan Jejak Kaki Buaya di Tepi Sungai, Ini Imbauan Keuchik

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "S-400, Sistem Rudal yang Buat Negara Barat Gelisah"

Editor: faisal
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved