Sejarah Ikan Asin, Ada Sejak Abad VIII Masehi dan Tercantum dalam 2 Prasasti, Punya Banyak Manfaat

Ikan asin banyak diminati oleh masyarakat terutama di Indonesia, meski sering diremehkan, ikan asin ternyata pernah tercantum dalam dua Prasasti.

Sejarah Ikan Asin, Ada Sejak Abad VIII Masehi dan Tercantum dalam 2 Prasasti, Punya Banyak Manfaat
Tribunnews.com
Ikan Asin 

SERAMBINEWS.COM -- Ikan asin banyak dimiknati oleh masyarakat terutama di Indonesia, meski sering diremehkan, ikan asin ternyata pernah tercantum dalam dua Prasasti.

Selain rasanya yang lezat, ikan asin juga terjangkau dan bisa di beli oleh semua kalangan, tak heran ikan asin memiliki sejarah yang panjang hingga tercantum dalam dua Prasasti.

Meski tercantum dalam dua Prasasti, sejarah ikan asin belum banyak yang mengetahui.

Nama ikan asin sering jadi perbincangan akhir-akhir ini, bukan karena segudang manfaat dan sejarahnya, melainkan karena pesinetron Indonesia yang menyebutnya dalam sebuah vlog.

Tapi siapa sangka meski sering diremehkan, ikan asin memiliki banyak manfaat dan sejarah yang panjang bahkan tercantum dalam 2 prasasti.

Berikut sejarah ikan asin yang telah Grid.ID rangkum dari Kompas.com.

Bermula dari Abad ke VIII Masehi

Ikan asin banyak tersebar dan dikonsumsi oleh masyarakat di pulau Jawa.

Melansir laman Kompas.com, Sabtu (13/7/2019), seorang Arkeolog Indonesia, Titi Surti Nastiti menjelaskan ikan asin sudah ada dalam kehidupan masyarakat Mataram Kuno.

Dalam buku yang berjudul Pasar di Jawa: Masa Mataram Kuno Abad VII-XI Masehi karangan Titi menyebutkan bahwa masyarakat Mataram Kuno, banyak yang menjual belikan ikan asin di pasar sejak abad 13 silam.

Halaman
1234
Editor: faisal
Sumber: Grid.ID
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved